Tuesday, September 20, 2016

Babymoon Jepang : Episode 1 (Tokyo day 1)

Setelah kira-kira 6,5 Jam perjalanan, yang mana adalah durasi terlama gw selama naik pesawat, sekitar jam 22.30 akhirnya gw sampai di Haneda, gw exited banget, foto sana sini, walaupun diluar gelap dan yang kefoto cuma city view yang sama kayak Jakarta.

Antrian imigrasi di Jepang panjang dan mengular, tapi petugasnya sigap banget. Ternyata mereka lagi menerapkan system imigrasi baru, jadi ya pas antri gw dikasih form survey gitu, tapi gw Cuma harus ngasih form itu ke petugas di meja imigrasi. 15 menit kemudian gw udah resmi masuk jepang, negeri impian gw sedari kecil, tugas selanjutnya yaitu mencari spot tidur (untuk spot-spot yang bisa dipake tidur baca disini)

Gw dan bu istri belum bisa tidur walaupun waktu udah menunjukkan jam 12 malam, selain karena udah banyak tidur di pesawat juga karena Jepang lebih cepet 2 jam dari Indonesia, jadi jam biologis tidur gw belom menyesuaikan dengan jepang. Tapi setelah merem-merem dikit dan terlentang di bangku bandara yang empuk, gw akhirnya pules juga.

Waktu menunjukkan pukul 3, gw terbangun buat solat subuh, waktu subuh di Tokyo saat gw kesana yaitu jam 2.30, gw mikir kalo saat puasa gimana itu. Setelah solat karena gw masih ngantuk ya tidur lagi dan bangun-bangun jam 5 lewat, itu juga karena ada petugas kebersihan yang kayaknya sengaja ngebangunin para backpacker gembel dengan ngepel lantai pake alat yang suaranya kayak knalpot tong setan, fuckkkk.

Setelah gosok gigi dll, akhirnya gw foto-foto di Haneda yang kayaknya semua tempat instagramable. Norak???, bodo amat, yang penting eksis.hahahahaha.



Observation deck

J-town lantai 4 Haneda airport

MEMBELI KARTU SAKTI, PASMO CARD

Supaya lo ga repot beli-beli tiket transportasi di Jepang (subway, metro, bis) mendingan lo ikutin gw beli kartu sakti ini, namanya Pasmo. Kartu ini adalah kartu prabayar yang bisa lo pake buat bayar semua transportasi di kota-kota besar Jepang dan kartu ini bisa juga buat bayar minimarket bahkan vending machine, praktis kan.

Untuk belinya bisa dilihat di video berikut ini.



belinya dimana??, gampang banget, lo bisa beli di mesin seperti ATM yang lokasinya ada deket stasiun kereta di Haneda Airport.

WISATA KULINER

Salah satu dari sekian banyak tujuan gw ke Jepang adalah karena kuliernya, karena itu di hari pertama ini gw kalap makan apa aja yang kelihatan enak.

Setelah nitip barang di hostel, gw dan bu istri memulai petualangan. Tujuan pertama gw yaitu Tsukuji market.

Gw Cuma menjelahah outer market aja, karena sudah kesiangan buat melihat proses lelang di Inner market, mungkin lain kali kalo ada waktu lagi gw bakal menjelajah Inner market.

Outer market tsukiji ini ya seperti, pasar…..(-_- , Yakale mol, namanya aja market), banyak kios-kios yang menjual bermacam, macam hal, mulai dari sayuran, hasil laut segar maupun kering, alat-alat masak, sampai makanan.

Gw dan bu istri hampir kalap disini, kalo ga melihat isi dompet, pasti udah belanja macem-macem yang lucu dan enak. Makanan pertama yang gw coba adalah sejenis mochi dengan krim mangga ueeenaaaak di dalemnya, trus di atasnya dikasih strawberry gede yang manisss.

Karena bu istri suka banget sama strawberrynya, jadinya gw beli lagi sate buah ini. agak overrated harganya, tapi demi ngidam yang terpenuhi ya mau bagaimana lagi.

Mochi isi krim mangga yang endesssss

Sate Buah

Selanjutnya adalah telor dadar, iya bener lo ga salah baca, gw jauh-jauh ke Jepang buat beli telor dadar. Buat rasa, ya jelas menurut gw ini enak, manis gurih dengan tekstur lembut kayak cake padahal telor, ditambah saos sambel yang gw bawa dari Jakarta rasanya tambah muantap. Tapi menurut bu istri ini kemanisan, jadi dia gak suka :(
Telor dadarnya seharga 100 Yen doang

ini enak (menurut gw)

Selain makanan banyak juga penjual lain, toko pisau ini contohnya

GAGAL MELIHAT SAKURA

Alasan salanjutnya gw mau ke Jepang adalah karena bunga Sakura ini, dan karena itu gw memasukkan hamarikyu garden sebagai destinasi selanjutnya.

Dari Tsukiji Outer Market, gw harus berjalan kira-kira 1 KM. yang kalo dalam kondisi normal bisa dicapai dalam setengah jam, tapi karena bu istri sedang membawa zaza dalam perutnya, waktu yang ditempuh jadi 2x lipat. Karena banyak ngetemnya. Duh maaf ya bu, kalo saat itu ada bis pasti kita naik.

Sesampainya di pintu gerbang taman ini, keadaan pepohonan sudah menghijau semua. Gw tanya ke penjaganya ternyata sakuranya udah pada gugur.hiks

Hamarikyu Garden

Sakuranya udah gak ada :(

Jam sudah menunjukkan pukul 11.30 siang, karena hari ini adalah jum’at maka gw segera mencari mesjid terdekat di Asakusa Temple. Bukan, gw bukan mau solat di kuil ini, tapi gw kesini akan nanya mesjid terdekat di kedai ramen Halal, naritaya sekalian makan siang disini.

Setelah sampai di asakusa, gw langsung cari kedai ramennya, pas masuk eh si abang penjual bilang lagi break dan minta gw kembali lagi jam setengah 2, gw bilang sama dia dimana masjid terdekat dan gw dikasih peta, inilah awal mula petaka terjadi. Entah karena kendala bahasa atau apa, gw yang bilang minta ikut ke mesjid sama dia ditolak dan disuruh jalan sendiri, jahat kamu mas jahat #eh.

Bu istri menunggu di taman deket kuil, dan gw mencari masjid dengan Cuma berbekal peta. 2 blok, 3 blok terus gw lewatin, mengikuti peta yang diberikan si abang penjual ramen tadi, udah di ujung jalan dan gw ngerasa kok malah tembok, gw nyasar, akhirnya gw balik ke titik awal, lalu lewat jalan yang beda. Udah sampe ujung kok mesjidnya belom keliatan, anjir gw nyasar lagi kayaknya. Gw memutuskan nanya ojisan yang lagi nyapu, dengan ramahnya dia jawab gw walaupun bahasa inggrisnya terbata-bata dannn, gw ternyata diarahin ke kuil, si ojisan gagal paham kalo gw nyari mesjid *garukin aspal*.

Waktu menunjukkan jam 1 siang, gw nyerah, udah 1 jam lewat gw jalan kaki muter-muter ngikutin peta, tapi belum ketemu juga mesjidnya. Akhirnya gw balik ke bu istri, kasian dia pasti udah kelaperan.

Karena ramen Naritaya belum buka, gw dan bu istri akhirnya makan di Ippin ramen (reviewnya udah gw tulis di postingan ini ya). Setelah kenyang, akhirnya kita balik lagi ke Asakusa Temple buat foto-foto, keadaannya ???, ruameeee banget, turis dimana-mana. Setelah agak sore gw memutuskan untuk istirahat dulu di Hostel, supaya bu istri gak kecapekan. Sampe hostel kami langsung bersih-bersih dan tidur sore sampai menjelang malam.

Asakusa Temple

Main Temple

Jalan dari Kaminarimon gate sampai ke main temple, ruameeee

Kaminarimon Gate

GAGAL KE GUNUNG FUJI

Baju tidur ala Jepang di kamar hotel
Alasan lainnya gw ke Jepang adalah pengen lihat gunung ini, karena itu gw masukin trip ke gunung fuji dalam itinerary gw hari kedua di Tokyo, tapi semua berubah semenjak Negara api menyerang gw kehabisan tiket.

Setelah agak seger karena udah tidur, gw jalan ke daerah Shinjuku sendirian, karena bu istri masih agak capek. Gw ke Shinjuku buat reservasi tiket bis ke kawaguchiko station. Sampe Shinjuku station gw kagum sama stasiun ini, besar banget dengan berbagai macam jalur kereta bertemu disini.

Dengan bantuan itinerary hasil riset, tanpa kesulitan gw ketemu sama loket yang menjual tiket, tapi tiket ke Hakone -_-. Dari si mba-mba penjual tiket yang cukup jago bahasa inggrisnya, gw diarahkan ke terminal bis terpadu yang baru selesai dibangun, yang terletak di selatan gedung stasiun ini. Jadilah gw berjalan dari barat ke selatan. Loket penjual tiket ini ada di deket west exit gedung stasiun Shinjuku, lantai 1.

Sepanjang jalan gw memperhatikan kehidupan malam di malam sabtu, ada businessman dan pekerja kantoran yang lagi nongkrong sambil makan malem di restoran, ada juga yang lagi nunggu bis dan lalu lalang ngejar kereta pulang. Ada pengamen yang bajunya keren, gw yakin kalo di Indonesia udah jadi artis kayaknya. Ada juga muda-mudi yang lagi pacaran.

Sesampainya di lantai 4, gw langsung ke bagian Informasi. Dan jegerrrr, tiket bisnya udah habis. Sebagai alternative, gw dikasih secarik kertas cara ngeteng ke Kawaguchiko station, tapi harganya lebih mahal dan hampir sama seperti harga Hakone Freepass serta waktu tempuhnya juga lebih lama daripada highway bus langsung, shittt.

Penyebrangan antara gedung stasiun shinjuku dan New bus terminal Shinjuku

Lapangan disamping new bus terminal Shinjuku
Gw langsung balik ke hostel, ngasih kabar buruk ini dan bediskusi sama bu istri. Karena keterbatasan budged, pilihannya Cuma ada dua yaitu jalan-jalan ke Hakone tapi mengorbankan universal studio, atau batal sama sekali untuk melihat gunung fuji tapi tetep ke universal studio. Pilihan yang sama-sama sulit, karena entah kapan kita bisa ke jepang lagi, dan gw pengen banget ke Universal studio karena di Jepang ini ada Harry potter world. Fyi aja, wahana ini Cuma ada 3 di dunia, 2 di universal studio amerika, dan satu-satunya ada di asia Cuma ada di Osaka.

Loket penjualan tiket dan informasi di lantai 4

Akhirnya kita merelakan gunung fuji, dan merubah itinerary di hari kedua di Tokyo. Mudah-mudahan gw bisa ke Jepang lagi dan menyelesaikan bucket list yang belum kesampaian.


3 comments:

  1. wah menarik gan ceritanya,...
    beruntung busa pergi ke sana

    heheheee

    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gan,alhamdulillah dapet tiket murah.

      thanks udah mampir gan, salam kenal

      Delete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

comment anda adalah motivasi saya untuk lebih baik dalam menulis