Skip to main content

Just Another 2 Negara 3 Kota (Episode 5: Hat Yai, Thailand day 2 )


View from my Hotel Room
                
           Pukul 5 pagi alarm membangunkan gw, sebenernya gw masih agak ngantuk dan pengen bangun siang, tapi berhubung gw udah punya janji sama orang, ya gw paksain bangun, hufftt. Setelah ngumpulin nyawa gw pun mandi, setelah itu tanpa membantu ibu membersihkan tempat tidur, gw langsung check out menuju Lee garden Plaza buat menemui kak Misrina dan kakaknya. Mau ngapain gw ketemu sama mereka??, itu ada di episode 4, baca dulu ya bagi yang belum baca atau lupa.

Jalanan kota Hat Yai di sabtu pagi ini lengang banget, mungkin karena hari libur kali ya, makanya masih sepi. Jam 7 kurang gw udah sampe di tempat yang udah disepakati. Sebelum gw dateng mereka udah nawar tuk-tuk duluan, dan dikasih harga 1.800 bath untuk mutar muter seharian, anjrit mahal banget, tapi untungnya mereka juga sadar kalo itu mahal, akhirnya gw dan Kak Misrina beserta kakaknya,

aduh ini kepanjangan ya kalo ditulis gw dan Kak Misrina dan Kakaknya , disingkat kami aja lah ya…setuju???, oke setuju.

Kami akhirnya jalan sedikit menjauhi Lee Garden Hotel, di sebuah persimpangan gw nanya supir tuk-tuk yang ga bisa bahasa Inggris, kami nawar-nawar dia dan dapet harga 900 bath untuk bertiga, lumayan murah untuk muter muter seharian, satu pria yang ditawar untuk melayani (mengantar ) kami bertiga.

#Tips : kalo disini cari supir yang ga bisa bahasa inggris, tawar pake kalkulator HP, biasanya lebih murah yang ga bisa bahasa inggris.

Tujuan wisata pertama kami, berdasarkan ingatan gw yang samar-samar, adalah samila beach, kenapa gw bilang samar-samar, karena sebelumnya gw ga riset mendalam mengenai tempat-tempat wisata disini karena rencana semula gw Cuma ke Sleeping Budha yang ada di Wat Hat yai, tapi keberuntungan mengatakan lain, gw bisa jalan-jalan ke tempat-tempat wisata di Hat yai.

Tuk-tuk yang dikendarai Mr.Samroeng ini melaju pelan tak mau ngebut pun segan, tuk-tuk ini sedang sedang saja, dibilang pelan tapi ga terlalu, dibilang ngebut ga juga, sampai kadang di klaksonin mobil dan tuk-tuk lain. Sekitar 1 jam berkendara kami sampai di Samila Beach.

ID Resmi Tuk-Tuk

Samila Beach ini terkenal karena pasirnya yang putih dan icon patung putri duyungnya. Pas sampe sini keadaan masih sepi banget, toko-toko baru pada buka dan merapikan dagangannya, turis masih bisa diitung jari. Ga banyak yang bisa dilakukan disini, mungkin kalo gw dateng kesini sore bakal lebih seru, duduk di kedai pinggir pantai menikmati sunset sembari memperhatikan budaya orang Thailand kalo lagi liburan di pantai, ahh, mudah-mudahan gw bisa dateng kesini lagi.

Pas kami kembali ke tuk-tuk, Mr.Samroeng ini ngasih unjuk secarik kertas dengan gambar-gambar destinasi wisata yang ada di Hat Yai ini. Yeee tau gitu dari tadi aja, jadi gw ga harus mikir keras. Setelah melihat-lihat dan kebingungan, si Mr. Samroeng ini nunjuk satu gambar patung naga bermahkota. Si Mr. bilang good, good sambil tangannya ngasih 2 jempol, akhirnya kami menuju ke patung tersebut. 

Mermaid Statue at Samila Beach
Samila Beach
Pasir Putih yang halus

Sampe disana keadaan ga jauh beda sama Samila Beach, masih sepi, bahkan turis yang ada sisitu Cuma kami, ga berlama lama, Cuma 10 menit dan mengambil beberapa foto kami sudah balik ke tuk-tuk untuk melihat tujuan berikutnya. Setelah berdiskusi akhirnya kami memutuskan ke taman gajah, karena gw lupa nama aslinya jadi sebut saja taman gajah ya. Disini kayak ragunan gitu, tapi binatangnya pake gajah, banyak atraksinya dari sirkus gajah sampe naik gajah.


Sekitar 30 menit dari patung Naga tadi, kami sampai di taman gajah ini, tapi pas ngeliat harga tiket masuknya di loket, kami bertiga saling melihat, kami ga jadi masuk karena harga tiketnya lumayan mahal, kalo ga salah inget sekitar 500 bath. Eh, tunggu wi, tadi kan diatas lo ngejelasin atraksi taman gajah itu apa aja.. tenang bro/sis, gw tau karena gw baca brosurnya, gitu.

Kami berjalan ke tujuan berikutnya, ke Hat Yai municipal park. Disini ada patung budha 4 face di atas bukit, untuk naik ke atas harus pake kereta gantung. Lagi-lagi kami ga naik ke atas karena ngeliat harga tiketnya yang sekitar 300 bath (kalo ga salah ya), eh iya, di gerbang masuk hat yai municipal park ini ada ice dome, gw dan kakaknya kak Misrina ga masuk kesini tapi si Kak Misrina masuk Karena pengen ngerasain salju.

Gw dan kakaknya kak Misrina, hadeeeh ini kepanjangan lagi, disingkat kami-2 aja ya??.. setuju??...ok setuju.

Kami-2 akhirnya nyari makan di food court deket situ sambil menunggu Kak Misrina selasai main, food court dibagi menjadi 2 bagian, halal dan ga halal. Begitu sampai di foodcourt, semua stall belum buka, fyi di sisi halal cuma ada 3 stall. Ada satu stall yang baru buka dan baru ada satu menu prasmanan yang mateng, yaitu masakan seperti gulai ikan. Gw yang ga napsu sama makanan ini memutuskan untuk makan Tom Yum, karena dari kemaren belom kesampean makan Tom yum di daerah asalnya.

Kakaknya kak Misrina makan ikan tadi dan makan duluan, sementara gw masih nunggu pesanan dateng. Fyi lagi, si ibu penjual makanan bisa dikit-dikit bahasa melayu, sedangkan si anak yang bantuin ga bisa sama sekali bahasa melayu maupun bahasa inggris, jadi gw agak susah  berkomunikasi. Setelah 15 menitan Tom Yum Seafood pesenan gw dateng. Rasa Tom yum otentik ini emang enak dibandingin sama tom yum yang ada di Jakarta, kuahnya lebih seger dengan tone asem pedas yang pas, Mantap banget pokoknya.



salah satu snack stall

Tom Yum Asli Thailand
Food Court Halal di Hat Yai Municipal Park

Sekitar 30 menit kemudian, setelah kak Misrina selesai main, kami melanjutkan ke tujuan selanjutnya, yaitu Wat Hat Yai yang ada sleeping budhanya. Sebenernya kami ingin ke floating market, tapi kata Mr. Samroeng bukanya baru jam 3, akhirnya gagal ke floating market karena keterbatasan jadwal, gw harus naik kereta malam ke KL jam 4, sedangkan kak misrina dan kakaknya harus naik van ke penang jam 3. Untuk memuaskan rasa penasaran kami, Mr.Samroeng lewat jalan di depan floating market sebelum ke Wat Hat Yai, dan emang bener, pasarnya masih sepi banget.

Sesampainya di Wat Hat Yai udara panas terik banget, wajar aja si karena udah jam 12 siang lewat dikit. Karena kepanasa kami semua duduk-duduk di bangku yang ada di bawah pohon rindang, karena ga pengen lama-lama, gw akhirnya foto-foto di bawah teriknya matahari. Karena ga kuat panas, setelah beberapa foto gw duduk lagi di bangku tadi. Sambil mengademkan diri, kami berdikusi akan kemana lagi. kami sepakat untuk mengakhiri tour ini, karena hampir semua tempat wisata udah didatangi dan kalo mau nunggu floating market buka ga bakal sempet. Padahal tuk-tuk ini disewa untuk seharian sampe sore, rugi banget kalo tengah hari gini udah selesai, shit.

Sleeping Budha at Hat Yai
Tarif resmi dari pemerintah, pantes dikasih 900 baht seharian bahagia banget

Kami kembali ke titik pertemuan awal, yaitu di Lee garden, dengan rela ga rela gw merelakan duit 300 baht. Ditawar lagi sepertinya ga mungkin karena udah deal dari awal. Sungguh, gw adalah backpacker yang perhitungan. Setelah bertukar kontak dan sedikit ngobrol, akhirnya kami berpisah. Gw berniat cari oleh-oleh di supermarket, sementar Kak Misrina dan kakaknya mau belanja lagi.

Gw melanjutkan langkah sendiri ke arah stasiun Hat yai sambil melihat-lihat snack-snack yang dijajakan pedagang kaki lima, ada pocky yang dalam ukuran jumbo, ada kacang mede dengan rasa pedas, dll. Gw beranikan nanya ke salah satu pedangang, tapi gw ga jadi beli karena harganya hampir sama dengan harga di Indonesia, harga 1kg kacang mede rasa tadi sekitar 150 bath atau 60rb rupiah.

Gw terus melangkah ke arah stasiun, gw melewati rumah makan halal yang penjualnya pake jilbab,sebagai backpacker syariah, gw masuk ke dalem situ buat numpang tidur solat, karena nyari mushola disini susah banget. Karena udah numpang solat, Mau ga mau gw beli makanan disitu, harganya??, ya pasti lebih mahal dari restoran tanpa label halal, gw beli nasgor yang isinya ayam dengan telor dadar seharga 80 bath (sekitar 32rb rupiah). Sungguh, seorang backpacker syariah yang perhitungan.

Setelah solat gw melanjutkan menuju Stasiun Hat yai sambil berharap ada toko atau supermarket. Dan ternyata harapan gw terkabul, persis 1 blok sebelum stasiun, ada semacam mall, gw masuk sekalian ngadem. Gw masuk melalui pintu,

ye kalo masuk ya lewat pintu somplak.

Ehem, ini mau dilanjut ga ceritanya??,….

nah gitu diem aja ga usah komen…..

Gw masuk melalui pintu, dan dibalik pintu itu adalah bagian yang menjual baju-baju, gw adalah satu-satunya di mall itu yang bawa tas segede gaban di belakang dan tas daypack di depan, gw jadi ngerasa seperti orang yang mau ngebom mall itu.

Mata gw terus mencari dimana bagian supermarketnya, dan ternyata ada di basement. Didalem supermarket inipun ga ada penitipan tas. Gw belanja sambil bawa gembolan depan belakang, tinggal tereak BOM!!! pasti gw langsung ditangkep angkatan darat. Gw memilih snack-snack halal disini. Setelah selesai gw melanjutkan ke stasiun walaupun waktu keberangkatan masih 2 jam lagi, leih baik menunggu daripada ketinggalan kereta kan.

keadaan siang di hat yai terik bener coy
Pas masuk stasiun, gw bersyukur dengan keadaan stasiun Indonesia yang lebih bagus. Stasiun di Thailand ini cukup parah, bangunan staiun yang tua, pedagang dimana-mana, walaupun begitu para pedagang cukup tertib, ga ada yang memaksa beli dagangannya, juga sampah ,dari sepenglihatan gw, cuma sedikit yang berserakan, sehingga ga terlalu membuat kesan kumuh, untuk masalah mental membuang sampah sembarangan ini kita ada beberapa langkah dibelakang Negara tetangga kita.

Kereta-kereta dalam negeri Thailand pun ga kalah tuanya, dari terkaan gw, kereta yang lewat itu adalah kelas ekonomi. Gerbong kereta ekonomi kelihatan tua dengan kursi kayu yang pasti keras, kereta ini ga ada jendelanya, lokomotifnya pun sudah kelihatan tua, berbeda jauh dengan kereta dari KTM antar bangsa Malaysia yang sudah terparkir di peron 3, kereta kelihatan lebih modern, kereta ini pula yang akan gw naiki ke Kuala Lumpur.


Keadaan di daleam Statiun
Kereta (mungkin) ekonomi
Sembari membuang waktu, gw melihat-lihat isi stasiun ini, gw membeli ayam goreng Thailand dengan cocolan sambal bangkok yang dimakan pake nasi ketan seharga 30 baht, gw membeli ini awalnya karena iba melihat penjualnya yang seorang nenek-nenek berjilbab, sesama muslim harus saling membantu kan. Gw saat nulis posting ini rada nyesel kenapa ga beli banyak, selain rasanya yang ternyata enak, juga bisa membuat nenek itu senang karena dagangannya laku kan.

#Quote : Travelling is not only about yourself, but about people you met thus make some memories in life, whether it’s good or bad.-Wian, Traveler magang-

Ini ENAKKKKKKKKKKK !!!!!!
30 menit sebelum waktu keberangkatan gw udah disuruh naik sama penjaga keretanya, setelah gw naik banyak penumpang lain menyusul naik, perilaku penumpang ini bermacam-macam, dan yang paling gw kenal adalah ekspresi heboh saat berselfie dengan tongsis, siapa lagi kalau bukan turis dari Indonesia kan. Tepat jam 4 sore sleeper train ini berangkat menuju KL. Dan backpacking gw di Thailand selesai, berlanjut backpacking ke Kuala Lumpur untuk menunaikan hal-hal yang sebelumnya gagal pada backpacking KL pertama gw.

Comments

Popular posts from this blog

Tips Ngegembel : Tidur di Bandara part 2 (KLIA 2, DON MUEANG, HANEDA)

First Family Travelling : Pengalaman Vaksin di Kuala Lumpur

Babymoon : Jepang, Sebuah Permulaan