Wednesday, December 9, 2015

7 hari, 4 Negara, 3 Jutaan (Asean Trip Episode 1 : Hectic hari pertama )

Rabu, 18 november 2015, perjalanan menjelajah 4 negara asean ini akan dimulai dengan 2 pesawat berbeda, tujuan akhir gw adalah Bangkok. Ribetnya kedua penerbangan ini bukan connecting flight, jadi gw harus check in di 2 bandara berbeda, yaitu di Soeta dan KLIA2 di kuala lumpur. Kalo yang belom tau, biasanya check in ditutup 1 jam sebelum keberangkatan buat penerbangan internasional, peraturan itu ada di tiket yang biasanya dikirim ke email. Berikut ceritanya

12.00 : gw buru – buru cabut dari kantor di daerah gatot soebroto naik taksi ke bandara, sebenernya naik taksi buat backpacker hukumnya haram, tapi karena kepepet ya jadilah gw ke bandara naik taksi.

12.15 : macet di daerah semanggi, gw mulai harap – harap cemas.

13.30 : setengah jam sebelum check in ditutup gw berhasil check in, pesawat gw dari Jakarta ke Kuala Lumpur dijadwalkan jam 15.05, disini mulai agak santai, hufffttt.

15.00 : pesawat belom keliatan di apron, gw kembali harap – harap cemas, bulak balik ngeliat ke landasan buat mastiin pesawatnya udah dateng.

15.30 : pesawat udah dateng tapi lagi proses nurunin penumpang, gw udah mulai dag dig dug. Disini penumpang udah mulai antri, gw juga ikutan antri, bodohnya gw ga tau itu antrian buat pesawat apa.

FYI aja si: pesawat gw dari Kuala Lumpur ke Don Muaeng di Bangkok dijadwalkan berangkat jam 21.35 waktu KL, itu berarti jam 20.35 waktu Indonesia dan itu juga berarti check in akan ditutup jam 19.35 waktu Indonesia, sedangkan lama penerbangan Jakarta ke Kuala Lumpur adalah sekitar 2 jam dan sampe jam segini belom terbang juga. Bandara KLIA 2 ini cukup besar, dari gate landing sampe ke imigrasi kira-kira 30 menit, belum lagi kalo antri di imigrasi clearance, bisa total 1,5 jam sendiri. Lalu dari check in hall sampe gate keberangkatan dengan pemeriksaan imigrasi yg berlapis, bisa menghabiskan waktu minimal 45 menit, kalo rame bisa lebih.

15.40 : penumpang udah mulai dipanggil boarding, dan Alhamdulillah antrian gw ini bener.

15.55 : pesawat udah di push back menuju landasan, saat di taxi way pilot mengumumkan kalo pesawat lagi antri masuk landasan buat take off. Gw kembali deg-degan.

16.05 : pesawat masih antri dan belom terbang juga. gw makin dag dig dug…

16.15 : pesawat akhirnya terbang, dan perkiraan sampe di KL 2 jam kemudian, sekitar jam 18.15 waktu Indonesia atau 19.15 waktu KL, gw udah mulai stressss takut ga sempet check in di KLIA.

19.05 (waktu Kuala Lumpur) : pesawat akhirnya mendarat di KLIA2, gw langsung buru2 ambil tas di tempat bagasi di atas kepala dan kebut untuk keluar pesawat .

19.07 : udah menjejakan kaki di gate kedatangan, gw menuju imigrasi dengan stengah berlari, takut imigrasi penuh. Untungnya pesawat mendarat ga terlalu jauh dari immigration check.

19.35 : gw dan istri sampe di imigrasi paling awal bersama beberapa orang yang satu pesawat, untungnya imigrasi sepi, jadi di depan gw cuma 3 orang.

19.48 : pemeriksaan imigrasi selesai, gw langsung ngibrit ke lantai 3 menuju check in hall. Tapi ada satu pemeriksaan lagi yang belom, yaitu pemeriksaan bea cukai, deggg. Gw langsung panic. Untungnya muka gw dan istri kayak melayu dan gw bisa dikit2 bahasa melayu, jadi pas di custom gw ga di cek sama sekali.

20.05: Setengah jam sebelum check in ditutup, dengan ngos – ngosan gw akhirnya sampe di mesin check in otomatis di check in hall, langsung buru – buru check in. dan jreng-jreng…. Alhamdulillah masih sempet, rasanya pengen lari -lari sambil megang tuh kertas check in muterin KLIA2 dengan tereak-tereak GW BERHASIL!!! sambil joget –joget gangnam style. Tapi gw urungkan niat itu karena takut ditangkap angkatan darat Malaysia karena dikira orang gila.

20.40 : setelah melewati pemeriksaan imigrasi yang berlapis, akhirnya gw udah duduk santai di gate keberangkatan dengan mensyukuri masih dikasih keberhasilan melewati hectic hari ini. Kalo misalnya gw tadi ga sempet check in, gw ga tau lagi gimana rencana liburan gw.

Di gate keberangkatan ini banyak banget orang Thailand nya. Gw membuang waktu dengan main tebak –tebakan sama istri mana yang banci mana yang asli. Tapi semua yang disitu kayaknya asli. Walaupun cewek asli, mereka cukup cantik. Yang bilang bencong Thailand cantik-cantik pasti punya kelainan jiwa ga suka sama cewe, tapi sukanya sama banci. Haha.

22.05 : pesawatnya ternyata delay dan baru dateng, huffttt.

22.25 : pesawat akhirnya take off, gw akhirnya santai – santai.

Tapi………….

Ternyata masih ada kegaduhan yang menunggu gw di imigrasi Thailand……. (--__--)’


-Bersambung- 

waiting at departure gate KLIA2


epilog : keputusan gw buat mesen prebook online makanan di pesawat ternyata bener. kalo misalnya gw ga mesen makanan, ga tau lagi kabar maag gw. ya walaupun harga makanan di pesawat ini agak lebih mahal dibandingan dengan makanan di bandara, porsinyapun bisa dibilang bener2 cuma cukup buat ngemil. tapi soal rasa, makanan dari air asia ini enak kok, jadi gak terlalu rugi juga #bukanpromosi.

No comments:

Post a Comment

comment anda adalah motivasi saya untuk lebih baik dalam menulis