Saturday, October 3, 2015

Just Another 2 Negara 3 Kota (Episode 4: Hat Yai, Thailand )

      Minivan berjalan dengan pasti melewati Jembatan Penang, backpacking gw berlanjut ke Thailand. Setelah bosen dengerin music dan mencoba tidur tapi gagal karena gw ga ngantuk, akhirnya gw denger bahasa Indonesia dari bangku sebelah, ternyata 5 dari 9 penumpang van ini pernah mencoba pepsodent adalah orang Indonesia termasuk gw, akhirnya gw ngobrol2, 2 orang didepan gw adalah pasangan suami istri yang udah sering banget ke penang dan hat yai, namanya lagi-lagi gw lupa, kata mereka makan di penang dan hat yai lebih enak-enak dan kalo belanja lebih awet produk Thailand barangnya, dan mereka baru aja check up di Penang, 2 orang disamping gw adalah ibu-ibu kakak beradik yang abis berobat di Penang, yg adik namanya kak Misrina (karena lebih tua dari gw), yang kakaknya gw lupa namanya. Keempat orang ini adalah warga Medan yang ga percaya dokter di daerahnya sendiri. PR besar buat para dokter dan pemerintah untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dan kepercayaan warga negaranya.

Sebenernya ga bisa disalahin juga si, itu kan hak mereka, uangnya juga uang mereka sendiri kan. Ini juga salah satu promosi wisata kesehatan yang berhasil dilakukan pemerintah Malaysia, dan gw berharap pemerintah pusat dan daerah kita bisa bekerja sama untuk hal promosi wisata unggulan daerahnya, supaya masyarakatnya tambah makmur.

Ok, cukup ya serius-seriusannya. Sekitar 2,5 jam kemudian gw udah sampe di perbatasan Malaysia-Thailand di daerah Bukit Kayu Hitam. Memasuki Imigrasi Malaysia keadaannya cukup lengang, dan tanpa hambatan paspor gw di stempel keluar. Setelah itu gw masuk kemobil lagi, ga sampe 5 menit udah sampe di Imigrasi Thailand. Sebelum turun dari mobil, para penumpang dimintain sopir 1 Ringgit buat “pelicin” petugas pemeriksa mobil. Hadeehhh, korupsi dimana aja selalu ada ya.
Imigrasi malaysia
 VS
Imigrasi Thailand
Suasana perbatasan Thailand ini rame banget, setiap both petugas pasti antri lumayan panjang. Keadaan Imigrasi kedua Negara ini keliatan beda 180 derajat, kalo di imigrasi Malaysia both petugasnya kelihatan kerawat, dan overall keadaan kebersihannya cukup baik, di imigrasi Thailand ini both petugasnya cukup kumuh, sama dengan keadaan kebersihannya, debu dimana-mana.

Tanpa hambatan paspor gw di stempel dengan tanda arrival di Thailand. Setelah semua penumpang lengkap, minivan kembali berjalan. Gw pikir udah deket tengah kota karena udah rame, tapi gw perhatiin keramaian itu ternyata tempat pijet yang berderet, dan yang pasti plus plus karena cewenya dandan menor. Eh, tapi ini Thailand, itu entah cewe atau bencong hasil oplas. Hiii…

Sekitar 1,5 jam kemudian barulah gw sampe di tengah kota Hat Yai ini, sebenernya gw bisa minta diturunin di depan hotel, tapi karena gw udah janjian mau sharing tuk-tuk sama kak Misrina dan kakaknya, makanya gw ikut turun sama mereka di daerah Lee garden Hotel. Setelah mereka dapet vocer hotel dari travel kenalannya si bapak medan tadi, kami janjian untuk ketemu besok jam 7 buat eksplor tempat wisata di hat yai ini. Inilah salah satu keuntungan kita sebagai backpacker, kita bisa saling bantu dan berbagi biaya, padahal kita semua baru kenal. Si bapak medan tadi kebetulan bisa bahasa Hokian dan operator tour kenalannya dia juga bisa bahasa Hokian, sehingga si kak Misrina dibantuin buat dapet harga vocer murah, dan gw jadi bisa jalan-jalan dengan biaya yang lebih murah karena berbagi biaya sewa tuk-tuk.

Gw nginep di kosit hotel, arahnya agak ke selatan dari lee garden Hotel, agak lumayan juga jaraknya, sekitar 20 menit kemudian gw sampe hotel. Setelah check in gw langsung masuk kamar buat mandi dll. Ngeheknya hotel ini adalah mereka ga terlalu percaya tamu, padahal gw udah bayar lunas dimuka karena mesen online. mereka mau nahan paspor gw sampe gw check out, whatttt. Tentu aja gw ga mau, karena paspor ini adalah satu-satunya dokumen identitas resmi di luar negeri, nanti kalo tiba-tiba ada random check, dan gw ga bawa paspor, bisa-bisa gw disangka TKI illegal dan liburan gw jadi berantakan. Ga lucu sama sekali kan.  Mereka akhirnya ngasih solusi, gw harus deposit 500 bath, dan deposit ini bisa gw ambil pas udah check out, yaudah gw kasihin.

#tips : kalo diluar negeri, paspor adalah benda sangat penting. Jadi jangan sampe dijadiin jaminan buat hotel atau yang lainnya.

Selanjutnya gw ngisi perut di restoran halal deket hotel. Si pemilik sedikit-sedikit bisa bahasa melayu, jadi komunikasi cukup gampang. Gw makan nasgor yg isinya sea food, dan teh tarik seharga 130 bath. Mayan mahal juga buat nasgor. Setelah makan gw lanjut jalan-jalan dan cuci mata ke daerah sekitar lee garden, disini udah kayak pasar malem, apa aja ada, dari yang halal sampe yang haram. Gw disini beli pulut durian dan pulut mangga, makanan sejenis ketan duren tapi kuahnya pake santan manis gurih. Rasanya T.O.P , mangganya supeeerrr manis, cocok dimakan sama ketan dan kuah santannya. Dan gw ga perlu certain lagi gimana rasanya duren montong kan. Pokoknya dua makanan ini bakal bikin gagal diet.

# tips : di hat yai ini cukup banyak makanan halal, cara tau gimana suatu makanan itu halal atau ga pertama liat penjualnya, kalo si penjual pake jilbab maka bisa dipastikan makanan itu halal, dan kalo lo masih belom yakin, pas masuk ke restorannya kasih aja Assalamualaikum, kalo dijawab berarti Inshaa Allah makanan disitu halal.

Setelah cukup liat-liat dan belanja, gw beli air putih di sevel deket situ, sevelnya lumayan rame juga kayak sevel-sevel di Indonesia. Tapi gw ga tau makanan disitu halal atau ga ya, jadi gw ga beli dan ga rekomendasiin. Dalam milih air mineralpun gw pilih yg ada label halalnya. Eh iya, suasana di pusat keramaian ini rame banget, banyak penjual souvenir kayak baju dll, dan makanan pun bermacam ragam.
Itu durian monthong segede badan orang dewasa

The Puluts

Setelah capek mutar muter, gw balik ke hotel. Di tengah jalan ada pemandangan langka yang ga bisa gw temuin di Jakarta, yaitu ada gajah remaja. Ini seriusan, beneran gajah setinggi gw. Dengan polosnya gw foto aja tuh gajah, eh tau-tau orang-orang yang ternyata pawang gajahnya nyamperin gw, dan mereka langsung nawarin gw sepelastik tebu yang udah dipotong kecil-kecil, ternyata mereka ngamen pake gajah. Saat ditawarin tebu itu gw ga bisa nolak karena mereka rame-rame, dan gw juga udah ngambil foto mereka kan tadi, pas gw tanya “how much?”, mereka nyerocos pake bahasa thai, lah gw ga ngerti kan, untung aja di kantong gw ada uang selembar 20 bath dan sisanya pecahan gede. Gw kasihin aja tuh 20 bath, dan gw kasih makan tuh gajah, kayaknya si gajah udah ngerti dan dibuat laper, pas kantong plastic ada di tangan gw, belalai gajahnya langsung narik2 si plastic, dan dalam waktu sekejap tebu-tebu itu udah abis gw cemilin dimakanin si gajah ini. Karena gw ga mau rugi, gw minta difotoin sama gajah ini karena ga mungkin ada di Jakarta. Dimana lagi bisa foto sama gajah di tengah kota, kecuali kalo di ragunan kan.





Setelah itu gw melanjutkan perjalanan ke hotel, gw lumayan capek muter-muter tadi siang di Goergetown dan jalan-jalan malem ini. Jadi gw ngeliat-liat tv, karena gak ada acara yang bagus gw memutuskan buat tidur, eh ga juga ding, ada satu acara music bahasa thai, dan gw rada ngakak denger video clip dengan music rap pake bahasa thai.

2 comments:

  1. Durian!
    Kamu ke Thailand pakai jalur darat dari Penang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo salam kenal linda, iya saya naik minivan dari penang

      Delete

comment anda adalah motivasi saya untuk lebih baik dalam menulis