Skip to main content

#TIPS NGEGEMBEL : spot-spot tidur di bandara changi Singapura dan soekarno hatta Jakarta

Yang namanya tiket promo biasanya ya kalo ga pagi-pagi buta atau ga ya malem-malem gelap tiada berbintang #lah. Ehemm, maksud gw tiket promo itu biasanya ada di pagi hari atau malem pas penerbangan terakhir atau deket-deket itu. Walaupun ga selamanya di waktu-waktu itu,  kalo lo punya keberuntungan super banget, lo bisa dapet tiket promo di jam manapun, dengan syarat perusahaan penerbangannya lagi ngadain promo, kalo gak ya mana ada tiket promonya. 

Dan mujurnya gw ga pernah dapet tiket promo di selain pagi-pagi atau malem, contohnya saat goblok trip, gw dapet tiket tiger air seharga 100rb rupiah include tax dll, mantep ga tuh. Dan saat gw trip Another 3 kota 2 negara, gw dapet tiket promo Air Asia seharga 420rb all in. ngiri kan lo pada. Hahahaha.

Nah, karena itulah gw disini akan ngasih tips menghemat pengeluaran hotel/hostel buat satu malam oh indahnya #lah. Ehem, waktu gw goblok trip, nyampe di singapura itu sekitar jam 11 malem, daripada nginep di hostel yang sayang banget Cuma buat tidur beberapa jam, mending gw tidur di bandara. Dan saat Another 3 kota 2 negara, daripada gw naik taksi di pagi-pagi buta buat ke Soeta, atau nginep di hotel deket bandara biar ga ketinggalan pesawat, makanya gw juga tidur di bandara. Menghemat 1 malam hotel atau transportasi yang mahal kan.

Tapi kan wi, kalo tidur di bandara ga bisa terlentang, trus ga bisa aneh-aneh gaya tidurnya, trus ga nyaman dong. Ehemm, yaelah bro/sis, namanya juga ngegembel, udah bisa naik pesawat super murah aja udah untung, kan prinsipnya liburan dengan budget terbatas, ya kadang emang harus mengorbankan kenyamanan dong. Lagian kalo mau tidur mah dirumah aja, ga usah mikirin packing, ga usah mikirin jam check out, mau tidur puas sampe pagi lagi juga bisa. Hahahaha.

Oke, berikut ini spot-spot yang bisa dijadikan tidur di kedua bandara tersebut berikut dengan reviewnya:.

                1. Bandara Changi Singapura

a). Movie Theater  di terminal 2

                Ini spot pertama yang bisa dijadiin tempat tidur, tempatnya gelap karena dipake buat nonton film, ga terlalu berisik dan malah waktu gw dateng ga ada suara dari filmnya sama sekali, entah gimana caranya itu. Tapi disini lo bakal rebutan sama traveler lain, pas gw kesini udah banyak orang yang tidur dan bahkan sampe ngorok.

b). Sunflower Garden

                Kalo lo mau tidur dengan suasana outdoor ya disini tempatnya, tapi lo ga akan bisa tidur terlentang. Disini lo hanya bisa tidur duduk karena banyak bangku dan meja, bangkunya ga bisa dipindahin karena udah dikasih mur. Kalo lo tipe orang yang ga kebangun karena suara berisik mesin pesawat dan bisa tidur duduk, tempat ini cocok buat lo.



c). Mushola

                Disini lah tempat gw numpang tidur beberapa jam saat goblok trip, tempatnya nyaman, ga berisik tapi dinginnya masya Allah. Gw sampe selimutan pake kain sarung yang ada disitu. Tapi ya namanya mushola, pas subuh pasti banyak orang yang dateng, jadi ya harus bangun. Saat goblok trip gw total Cuma tidur 3,5 jam #pfffttt.

d).Silent room
    
            Lah bedanya apa sama mushola, oke gw jelasin, silent room ini kalo di bandara changi adalah tempat ibadah juga, tapi buat agama lain-lain, ini posisinya sebelahan sama mushola dan gw ga masuk sini, takut ada yg ibadah malem-malem dan keganggu sama gw yang tidur. Menurut gw karena sebelahan sama mushola ya keadaannya sebelas dua belas lah, ga berisik dan pasti dingin juga.


                2. Bandara Soekarno-hatta

Sebelumnya gw hanya akan ngebahas di terminal 3 ya, karena saat Another 3 kota 2 negara gw naik Air Asia yang berangkat dari terminal 3.

a). Mushola
     
           Nah lagi-lagi mushola, ya iyalah emang dimana lagi. nah di terminal 3 ini ada 2 mushola, pertama di lantai 1 deket pintu kedatangan, kalo masuk dari depan, posisinya dikanan dan dibawah tangga. Menurut gw mushola ini cukup oke buat merebahkan badan, tapi agak rame walaupun sudah malam, ikan bobo #eh, ehem. Waktu gw lagi muter-muter, jam 11 malampun mushola ini masih ada yang sholat.
     
           Satu mushola lagi berada di lantai 2, posisinya kalo lo naik tangga ada di sebelah kanan dan puter balik badan, nanti akan keliatan musholanya. Keadaannya mushola lantai 2 ini lebih sempit walaupun lebih sepi dari yang di lantai satu, dan waktu gw survey agak bau karpet basah, jadi gw ga nyaman dan memutuskan nyari tempat lain.
Mushola Lantai 2

b). Deretan bangku/ruang tunggu lantai 2
     
           Nah disini adalah tempat gw menghabiskan malam, suasananya lebih nyaman, walaupun ga bisa tidur terlentang. Bangkunya ya lumayanlah, cukup empuk buat tidur miring kanan dan kiri, kalo bawa bantal leher kayaknya lebih nyaman. Bangkunya sendiri ga bisa dipindahin dan digeser, jadi waktu gw tidur, ransel gw jadiin sandaran kaki, sehingga kaki gw bisa lurus. Keadaannya juga kalo malem agak sepi karena udah ada ga keberangkatan, dan saat itu ada beberapa orang juga yang tidur disitu.



Disinilah tempat bersejarah itu
c). Bangku di luar terminal
    
            Nah ini adalah salah satu tempat terakhir yang bisa gw saranin, posisinya persis di depan pintu  masuk buat pengantar. disini lo bisa tidur terlentang, tapi ga pake AC, dan dari sepengamatan gw banyak orang ngerokok, jadi pasti bau asep. Kalo lo smoker dan gak apa-apa tidur di outdoor yang pasti ditemenin nyamuk dan asep, disini tempat yang cocok buat lo.

Comments

Popular posts from this blog

Tips Ngegembel : Tidur di Bandara part 2 (KLIA 2, DON MUEANG, HANEDA)

First Family Travelling : Pengalaman Vaksin di Kuala Lumpur

Babymoon : Jepang, Sebuah Permulaan