Skip to main content

Just Another 2 Negara 3 Kota



Episode 1 : Penang, Malaysia (day 1)

Bukan, ini bukan lanjutan cerita atau versi lain dari cerita goblok trip. Tapi ini cerita gw menghabiskan weekend di 2 Negara (Thailand dan Malaysia) dengan 3 kotanya (Hatyai, Penang, KL). Semua ini lagi-lagi berkat Air Asia yang mengadakan promo nol rupiah di tahun 2014.

Pertengahan maret semua sudah siap, singkat cerita rabu 11 maret gw ijin setengah hari karena pengen buru-buru ke bandara, walaupun penerbangan gw besok paginya, iya serius yang dimaksud pagi ya bener-bener pagi, jam 6.20, kalo menurut orang bijak berangkat pagi-pagi ke bandara harus naik taksi yang mahal atau naik damri yang agak ribet karena harus jam 3 pagi berangkat buat penerbangan jam segitu.

Selanjutnya gw luntang lantung di terminal 3, setelah check in gw planga plongo aja ga jelas, ke toilet, duduk nonton tv gratis, baca buku, ke toilet lagi, nonton tv gratis lagi, dan baca buku lagi seterusnya aja kayak gitu sampe ngantuk. Akhirnya jam 12an gw baru ngantuk dan tidur, spot-spot tidur akan gw certain di postingan berikutnya ya.

let's start this trip baby
Jam 4 bandara udah mulai rame, banyak orang lalu lalang dan gw terbangun karena pengumuman penerbangan yang kenceng banget, bukan karena orang lalu lalang. Setelah cuci muka,gosok gigi gw lanjut tidur gate keberangkatan. Suasana di ruang tunggu saat itu rame, padahal saat itu adalah hari kamis, ternyata banyak juga orang yang pengen liburan, atau mungkin juga urusan lain yang bukan urusan gw juga, ngapain juga gw tulis urusan mereka, (ini gw nulis apa si).

Tepat jam enam lewat lima menit seluruh penumpang sudah dipersilahkan untuk menaiki pesawat dan jam 6.30 pesawat Airbus A320-200 sudah mengangkasa membelah angin nusantara(tsahh,bahasa lo wi). Di pesawat, gw udah beli makanan yaitu nasi minyak Palembang dengan daging apa gitu gw lupa, tapi rasanya kayak rendang, rasanya so-so lah, ga enak banget tapi ga enak juga gak (gw nulis apa ini). Setelah makan gw baca buku, bengong, baca lagi, bengong lagi, tidur bentar dan bengong lagi, ya gitu-gitu aja sampai 2 jam berikutnya pesawat sampai juga di KLIA2, bandara buat penerbangan low cost yang menurut gw gede dan bagus, kalah soeta kalo dibandingin bandara ini, ahh kita emang selalu ketinggalan.

sarapan, biar ga bego


welcome to KL(again)

salah satu spot di KLIA (abaikan modelnya)

maafkan ke-selfiean saya
Setelah turun dari pesawat, gw jalan mengikuti orang-orang ke arah imigrasi yang ternyata jauh beud dari gate pesawat gw mendarat, kira-kira hampir 20 menitan gw jalan, sesampainya di imigrasi antri lagi karena panjang dan membunuh waktu gw sekitar 30 menitan, di antrian ini lagi-lagi gw disangka warga keturunan cina karena ditanyain sama seorang pria cina yang pake bahasa cina yang ga gw ngerti. Setelah melewati imigrasi gw langsung cari counter tunetalk, kartu prabayar buat internetan dan eksis. Haha.

#tips : jika ada penerbangan lanjutan dari KLIA2 ini, lebih baik jangan terlalu mepet, setidaknya sediain waktu 2 jam paling minimal.

Penerbangan gw ke penang jam 15.20, dan gw masih punya waktu kira-kira 4 jam lagi, disitu gw pake buat eksplor KLIA2 ini, akhirnya setelah cape gw duduk-duduk di foodcourtnya, menikmati wifi gratis yang lumayan cepet dan video call sama istri. Setelah bosen dan agak laper akhirnya gw cari makan, karena ga selera makan makanan yang ada di foodcourt(red:cari yg murah ga ketemu), akhirnya gw mutar-muter lagi. Dengan pertimbangan dapet minuman all you can drink, akhirnya gw makan di texas chicken yang ga ada nasinya, saosnya lagi-lagi ga enak, untungnya gw udah bawa saos dari Indonesia, disini dengan ga tau malunya gw penuhin botol kosong gw dengan coca cola, lumayan buat di jalan. Setelah itu gw ke musholanya yang gede dan dingin banget untuk sholat dzuhur dan membunuh waktu, inget ya disini beda waktu 1 jam dari Indonesia, jadi dzuhur disana saat itu sekitar jam 13.40 an.
sukses jadi bule, makan tanpa nasi (padahal emang ga jual)

Jam menunjukkan pukul14.30 saat gw memasuki gate keberangkatan domestic, masih sekitar 1 jam lagi, jadi gw kembali mutar-muter buat ngebandingin harga-harga toko yang ada disana dengan yang ada di Indonesia, ternyata ya lebih mahal disana kalo pake kurs saat ini. Jam menunjukkan pukul 15.10 tapi belum ada tanda-tanda pesawat dateng di gate, dan ternyata 5 menit kemudian baru datang, pesawat pun delay sekitar 20 menit, masih cukup wajar si, tapi ga ada sama sekali kompensasi, huft.

Kurang Lebih 1 jam kemudian pesawat mendarat di Bandara Bayan Lepas pulau pinang, dan petualangan pun dimulai, tempat pertama  yang gw akan datengin adalah kamar mandi di kamar gw di Tune Hotel, lengket rasanya udah hampir 24 jam ga mandi.haha

Setibanya di pintu keluar sudah banyak banget abang-abang taksi gelap dan yang bener-bener berkulit gelap yang mengerubungi penumpang menawarkan taksinya, gw melipir aja ke toilet nunggu sepi sedikit, sambil mengambil brosur-brosur wisata di Penang. Setelah keadaan agak lengang, gw keluar pintu ketibaan, mencari halte bus yang akan gw naikin. Dari pintu ketibaan gw nyebrang jalanan yang gw tau jalanan ini adalah tempat drop off , lalu belok kiri dikit dan tibalah di halte bis, ga lama menunggu akhirnya bisa nomer 401E datang, bis ini tujuan akhirnya bukan komtar, tapi jetty (sejenis pelabuhan ferry),  gw bilang sama supir tujuan gw komtar, lalu gw mendapat secarik tiket dan memasukkan ongkos ke kotak samping supir, ongkosnya 2,7 ringgit.

#tips : Sediakan uang pas, karena supir disini ga tau kenapa ga akan ngasih lo kembalian.

#tips : kalo nyasar di penang naik aja bis random yang ada di depan lo, karena semua bis pasti lewat komtar

yeah !!




Keadaan transportasi di Penang cukup baik walaupun bukan ibukota. Disini semuanya tertib, naik turun penumpang semua di halte atau di tempat yang ada rambu bus stopnya.mungkin karena disana sistemnya supir digaji, bukan nyari setoran, dan yang paling penting penumpangnya mau tertib, ga sembarangan berhentiin bis seenanknya, bisnya juga tertib dan pasti berhenti di halte. Kondisi bisnya juga bagus dan ber-AC. Dan ternyata yang sedari gw lihat, ada jadwal kedatangan bis di tiap halte, walaupun tentative tergantung kondisi jalanan juga.

Perjalanan bandara ke komtar cukup jauh dan membuang waktu 1 jam lebih, gw sampai komtar jam setengah 6 lewat, dan langsung nyari hotel. Lagi-lagi kebiasaan buruk gw terulang, ga tau arah hotel walaupun udah pake waze #hadeeehh. Disini gw ga bakal jelasain arah dari komtar ke tune hotel, karena gw yakin lo semua udah pada pinter pake google maps.

Singkat cerita sampai juga gw di tune hotel, dan langsung ke lantai 2 untuk ke resepsionis (baru kali ini gw nemu hotel yang resepsionisnya ga di lantai pertama gedung hotel). Setelah check in, buru-buru masuk kamar dan bongkar muatan, mandi, ganti baju dan sholat ashar. Setelah itu langsung buru-buru ke komtar lagi untuk ke Penang Hill, tujuan pertama di Penang.

Di komtar gw menunggu bis di line 2, bisnya bernomer 204 dengan tujuan akhir Penang Hill, jadi ga perlu takut tujuan terlewat. Ongkos bis ini 2 ringgit dan memakan waktu sekitar 40 menit. Sesampainya di penang hill waktu menunjukkan jam 7 lewat, dan baru magrib disana. Jadi gw solat dulu sebelum naik tram ke puncaknya. Setelah solat gw langsung beli tiket, untuk naik tram gw harus bayar 30 ringgit buat PP, kalo mau jalan kaki gratis, tapi sampenya bisa tengah malem. Gw sempet punya akal tolol yang buat bilang kalo gw warga Malaysia, karena tiketnya Cuma 10 ringgit, tapi ga jadi karena takut ketauan dan gw ga mau kena masalah di kampung orang.

di jalur ini kalo mau nunggu bis 204

The Tram
  Keadaan di stasiun bawah sepi, sepi, dan sepi. Cuma ada beberapa turis, mungkin karena udah hampir jam 8 malem disana, padahal matahari baru terbenam. Jam 8 kurang kita dipersilahkan naik ke tram dan rebutan buat naik di paling depan atau belakang karena itu spot yang paling bagus buat ambil foto atau video, gw sendiri naik di barisan kedua dari depan karena kalah cepet sama turis lain, huft.

Setelah perjalanan hampir 15 menit, sampailah gw di stasiun atas, keadaannya ya lagi-lagi sepi, sepi banget, 
toko-toko dan restoran udah pada tutup. njir, padahal gw berniat duduk-duduk di café atas yang banyak tersebar dan menikmati suasana disana. Walhasil, gw cuma foto-foto bentar karena ga ada lagi yang bisa dilihat karena keadaan udah mulai gelap karena banyak lampu yang udah dimatiin. Suasana disana seger, buat bengong kayaknya asik, menurut gw paling enak ya menikmati sunset sambil melihat landscape kota penang dari ketinggian.

inside the Tram


gelap

Upper Station


Jam 9 kurang gw udah nunggu tram buat turun.nunggu bentar tram sudah siap dinaiki, kali ini gw dapet tempat paling depan walaupun harus berdiri. Sensasinya, coba sendiri lah, yang pasti ga ada di Indonesia. Karena Penang hill ini adalah tempat pemberhentian terakhir dari bis 204, gw langsung menunggu disamping bis tersebut, saat memeriksa kantong gw panic karena Cuma ada 2 lembar uang 10 ringgit, udah gw kasih tau kan di atas kalo bis di penang ini harus nyediain uang pas, setelah ngorek-ngorek kantong dan tas kecil, dengan sangat bersyukur gw berhasil mengumpulkan 2 ringgit dari receh-receh. Setelah kurang lebih 40 menit perjalanan sampailah gw di komtar dengan selamat, kenapa gw bilang dengan selamat, karena bis ini ngebut, ngebut banget walaupun jalan di kota penang ini Cuma 2 jalur berlawanan arah, dan untungnya karena udah malem, jalanan cukup sepi tapi tetep aja gw deg-degan.

Sampai di komtar semua toko-toko udah sepi, ya wajar aja udah hampir jam 10, padahal gw berniat makan malem nasi kandar di kios deket tempat turun bis. Gw inget-inget dideket hotel ada warung pinggir jalan kayak warung nasi kucing (serius ini beneran), gw akhirnya meluncur kesitu dan berharap masih buka. Alhamdulillah masih buka tuh warung nasi kucing versi Malaysia, penjualnya orang India. Disitu gw beli nasi lemak yang dibungkus kayak nasi kucing(serius, ini beneran juga) seharga 1,2 ringgit, dan ini adalah makanan termurah gw selama trip ini.

Karena gw anak baik dan sehat serta sholeh, Setelah makan gw langsung gosok gigi dan cuci kaki dan muka, abis itu ya langsung tidur di kasur empuk tune hotel, menyiapkan tenaga buat mengeksplorasi goerge town besok.
Dinner, nasi lemak pake teri(mirip nasi kucing)

Comments

Popular posts from this blog

Tips Ngegembel : Tidur di Bandara part 2 (KLIA 2, DON MUEANG, HANEDA)

First Family Travelling : Pengalaman Vaksin di Kuala Lumpur

Babymoon : Jepang, Sebuah Permulaan