Skip to main content

Goblok Trip : 2 Negara 3 Kota (Part 2)


baca dulu yang ini, part 1

Setelah tidur badan gw udah agak seger, lalu langsung mandi dan solat subuh, abis itu packing dan langsung menuju dapur buat sarapan. Enaknya di hostel, lo bisa dapet sarapan gratis, gw makan setangkep roti pake mentega dan selai stroberi karena adanya cuma itu, dan minum teh susu anget. Pas lagi makan gw ngobrol2 sama sesama tamu, dan ternyata dia adalah orang batam namanya pak akh gw lupa. Akhirnya kami ngobrol, dia lagi ada pelatihan disana dan udah nginep seminggu, kerjaannya adalah nahkoda kapal, akhirnya gw bareng sama dia ke harbor front, baiknya dia nawarin untuk ikut mobilnya dia pas di batam dan nganterin gw ke bandara, tapi gw tolak karena waktu keberangkatan ferry gw dan dia beda. Thanks banget bapak yang saya lupa namanya, karena anda saya jadi bisa tahu dikit tentang batam.

Singkat cerita gw sama dia udah sampe di Harbour  Front. Seperti yang tadi gw bilang, gw naik ferry jam 10.30 karena dapet tiket promo 0 SGD. Sedangkan dia naik jam 8, jadi gw masih ada waktu sekitar 2 jam buat bengang bengong. Niatnya pengen nulis cerita dan udah buka laptop, tapi ga jadi dan malah download2 lagu karena wifi gratisnya yang dewa banget. Setelah bingung mau ngapain lagi, gw akhirnya mutar muter dan check in ke konter batam fast. Pelabuhan ini cukup keren beda2 tipis sama bandara, lantainya bersih, banyak toko-toko, ruang tunggunya bagus, dan yang paling penting tadi, wifinya dewa.haha. suasana dan review semua angkutan dari goblok trip ini akan ditulis dalam tulisan terpisah ya.

Departure Hall

Liat Ferynya, abaikan modelnya

Information board-nya kayak di airport

That's my transport
Perjalanan 1 jam ga terasa, tau-tau gw udah sampe batam dan good bye singapura see you again. Berbeda dengan gedung keberangkatan di singapura, pelabuhan Batam Center di batam ini menurut gw agak suram suasananya, tapi ga jelek-jelek amat, kayak gedung paruh baya lah. Setelah antri imigrasi gw pergi ke Mega mall batam yang ada di seberang pelabuhan, disitu gw mutar muter window shoping dan isinya sama aja kayak mal kebanyakan, niat makan siang si tapi belom terlalu laper. Setelah mutar muter ga jelas, gw nanya satpam dimana ada mesjid Karena saat itu adalah hari jumat. Ternyata ga ada mesjid deket situ,gw harus jalan melalui alun-alun kota batam. Gw jalan melewati alun-alun yang cukup luas, di sebelah kiri gw ada gedung walikota batam, cukup megah juga gedungnya. Setelah melewati alun-alun sampailah gw di seberang mesjid agung batam dan waktu menunjukkan udah setengah 12, gw langusng bersiap untuk solat.

Welcome to Batam

gerbang Alun-Alun Walikota Batam
Setelah solat gw makan siang di emperan mesjid, menunya adalah gado-gado padang, tampilannya sama seperti gado-gado lainnya, yaitu sayur-sayuran seperti daun singkong,kol,wortel,tauge dan lontong serta kerupuk, yang membedakan adalah bumbu kacangnya yang memakai kencur, menurut gw rasanya oke-oke aja, karena kebetulan gw belum pernah makan itu. Setelah makan gw kembali bingung, karena dari riset gw tempat-tempat wisata yang asik adanya lumayan jauh dan ga ada angkutan umum untuk sampai kesana, paling bisa naik taksi dan mobil pribadi. Yaudah lah gw akhirnya Cuma foto-foto disitu aja.

My Lunch

Inilah bentuk gado-gado padang
Dari informasi bapak yang gw lupa namanya itu, naik taksi dari batam center sekitar 100 ribu dan ga pake argo, tapi dari riset gw tau kalo Blue Bird ada di batam, dan gw pun memesan taksi melalui reservasi telpon. Dari reservasi ini gw ga tahu kalau bakal ada kejadian absurb. Jadi ceritanya kalo mesen Blue Bird di batam, si supir akan nelpon lo untuk ngasih tau namanya dan estimasi sampai, gw di telpon dong sama si supir dan dia bilang sekitar 20 menit untuk sampe tempat yg gw pesen, begonya gw bilang tempat gw ada di mesjid agung yang sebelah DPRD, nah dari situ gw nunggu setengah jam lebih tapi ga dateng-dateng, gw telpon lagi si supir dan ternyata dia salah angkut orang dari tempat yang sama, hadeeh, gw disuruh nunggu lagi 15 menitan tapi sampe setengah jam berikutnya dia ga dateng2 juga-akhirnya gw telpon lagi call centernya dan dioper ke taksi yang lain lagi. gw sempet mikir apa gw salah nunggu ya, fyi di mesjid ini ada 2 pintu, jadilah gw pindah ke pintu yang deket jalan raya, lagi celingak-celinguk eh ada taksi blue bird yang nyamperin gw dan ternyata dia adalah supir pertama yang disuruh jemput gw dan dia udah bawa penumpang lagi, gw udah agak kesel, tapi dia dengan sopannya minta maaf dan mau nganter gw ke pool tempat mangkal Blue Bird di batam, dia juga nelpon temennya yang supir ke dua itu untuk jemput gw di pool aja.

Gw pikir ke-absurban ini akan berakhir ternyata tidak. Sampai di pool gw menceritakan kejadian ini ke yang kata supir-supir taksi adalah kordinator lapangannya, gw disuruh naik taksi yang mangkal, gw udah bilang  akan dijemput sama supir yang udah nelpon gw, tapi tetep aja disuruh naik ya gw naik-naik aja karena gw pikir dia kordinator kan. Baru jalan sekitar 10 menit si supir yang mau jemput gw nelpon dan kaget kok gw udah dianter supir lain dan agak marah-marah ke gw, ya gw bilang aja tadi disuruh sama kordinator yang di lapangan, dan akhirnya gw kasih aja telponnya ke supir yang nganter gw. Entah mereka ngobrol apa, tapi taksi gw puter balik lagi ke Pool sedangkan pesawat gw take off 90 menit lagi #hadehh. Di pool gw dioper lagi ke supir yang nelpon gw tanpa harus membayar ke supir yang tadi, padahal argonya udah hampir 15rb, gw langsung aja nyuruh supir itu ngebut. Di perjalanan gw ngobrol-ngobrol dan nanya gimana kehidupan di batam, mulai dari transportasinya dll. Dari keterangan si supir gw tahu kalo taksi Blue Bird di batam Cuma ada 75 unit, dan itupun udah banyak didemo sampe diancem sama supir-supir taksi tanpa argo, ya emang si menurut gw perubahan itu bagus, supir-supir tanpa argo itu kadang kadang juga ga adil kan menetapkan tarif. Gw juga mendukung kok si supir-supir taksi Blue Bird ini, mereka ga salah. Gw juga kalo bisa bilang sama supir-supir taksi tanpa argo ini untuk berubah supaya ada keadilan untuk penumpang, jadi sama-sama enak antara mereka dan penumpang.

Gw juga dapet info kalo angkutan umum di batam ini jarang, orang-orang batam kebanyakan punya mobil, jadi jarang naik angkot. Dan emang si dari riset gw jarang banget yang menerangkan tentang transportasi umum di batam ini, info ini dari obrolan gw ternyata dibenarkan oleh si supir taksi seperti yang gw tulis di atas. Ga terasa gw udah hampir mau sampe bandara Hang Nadim, perjalanan dari sekitaran Batam Center tadi Cuma membunuh waktu sekitar 25 menitan. Langsung gw masuk dan check in ke konter Citilink. Dari ke-absurb-an ini gw jadi tahu beberpa info penting, yaitu dimana pool taksi blue bird, dan gimana kehidupan di batam ini. Beda banget sama tetangganya yaitu singapura yang punya transportasi umum mumpuni dan “tourist friendly”,di batam ini transportasinya serba seadanya dan membuat susah gw dan mungkin turis-turis berkantong cekak lainnya untuk menjelajah batam, mudah-mudahan semua itu bisa diperbaiki, biar bagaimanapun gw tetep cinta Indonesia.

Setelah check in, gw langsung menuju ruang tunggu dan melewati barisan toko yang menjual coklat-coklat impor seperti di singapura, gw pikir harganya bisa lebih murah tapi sama aja bahkan lebih mahal dikit dari beli langsung di singapura. Ada cerita menarik disini, gw yang lagi mutar-muter mendengar pengumuman sudah masuk waktu sholat ashar, dan setelah itu terdengar suara adzan. Gw terkagum karena baru sekali ini gw denger ada pengumuman nyuruh sholat di bandara, karena dari semua pengalaman gw ga pernah denger pengumuman dan adzan dikumandangkan lewat speaker, Cuma di bandara Hang Nadim ini baru gw mengalami ini.

Heading to Palembang, bye Batam
Singkat cerita waktu boarding pun tiba, gw naik ke pesawat dengan bersahaja. Ga beberapa lamapun pesawat Take off dan selamat tinggal batam. Satu jam kemudian pesawat citilink sampai di bandara sultan Mahmud Badarudin 2 di Palembang, waktu menunjukkan pukul 5.40 dan gw berarti hanya punya waktu sekitar 90 menit sebelum kereta yang akan mengantar gw ke kota berikutnya yaitu Bandar lampung berangkat. Di pintu keluar kedatangan udah banyak banget taksi-taksi local yang manggil dan mengerubungi penumpang-penumpang yang keluar, gw pura-pura nelpon aja sambil minggir menjauh dari supir-supir ganas itu. Begonya gw ga ngeriset mengenai damri bandara, padahal disitu ada damri jurusan terminal mana tau gw lupa. karena gw tau Blue Bird juga ada di Palembang, jadi gw nunggu taksi Blue Bird yang lewat, dateng satu dan gw langsung menghampiri, eh ga taunya si sopir nolak dan nyuruh gw nunggu “disana”, gw ga tau yang dimaksud dia itu apa. Setelah gw tutup pintunya si taksi langsung ngibrit dan keluar bandara, lah ini gimana, masa gw harus naik taksi-taksi local itu, akhirnya gw jalan aja ke parkiran mobil dan keluar ke arah jalan besar yang menurut google maps deket, ternyata jaraknya 2KM.

#pesan moral : jangan terlalu percaya google maps

Setelah itu gw celingak-celinguk dan gw akhirnya nyetopin taksi beberapa meter setelah pintu parkir bandara #shit. Taksi langsung menuju stasiun Kertapati, si supir nanya “kok nunggunya diluar tadi”, gw bilang aja ada urusan tadi di situ. Haha. Taksi melewati jembatan Ampera, sempet terpikir untuk nyuruh berenti buat foto-foto bentar, tapi gw jadi karena disitu macet dan jam keberangkatan kereta tinggal 30 menitan lagi. 15 menit kemudian sampailah gw di stasiun dan langsung masuk ke ruang tunggu, setelah itu sholat magrib dan jamak isya sekalian. Tarif taksi dari bandara ke stasiun sekitar 100rb, gw kasih 110rb sekalian buat tips si supir.


Hello Palembang

Foto dari dalem taksi

ga sempet foto-foto, Hiks

 Ga beberapa lama terdengar panggilan untuk naik ke kereta malam ini, tujuannya bukan Surabaya tapi ke Tanjung Karang, review dari kereta ini akan ditulis nanti ya, pokoknya jauh dari kata eksekutif ni kereta. Di sini gw makan di kereta restorasi yang nyetel dangdut dengan kencangnya,untung gw bisa menjaga tampang cool gw dengen ga bergoyang, makan malem gw disini nasi goreng dengan lauk ayam goreng (semuanya digoreng,oseng,oseng,oseng) beat di dalem kepala gw mengingat lagu jaman dulu #ehemm. Setelah makan gosok gigi,cuci muka dan tidur yang ga pules, sering kebangun dan pegel lehernya.

Suasana Stasiun Kertapati



Jug gijag gijuk, kereta malam

Lawas

my dinner
Waktu menunjukkan pukul 6 sewaktu gw bangun dan belum ada tanda-tanda sampai, sudah pada tau kan budaya kita yang namanya telat, jadi gw ga bĂȘte atau gimana. Jam 8 barulah kereta sampai di tujuan terakhir, stasiun Tanjung Karang di Bandar Lampung, sampai sini selesai juga lah petualangan gw, ketemu juga sama istri di kota ini, setelah itu kami nginep di hotel dulu, baru besok paginya pindah kota ke Kota Agung, tempat istri gw tugas. Di lampung ini ga ada yang bisa gw certain karena pasti lo semua pada tau apa yang dilakukan suami yang lelah bersama istri di kamar hotel, yaitu………..TIDUR.

Comments

Popular posts from this blog

Tips Ngegembel : Tidur di Bandara part 2 (KLIA 2, DON MUEANG, HANEDA)

First Family Travelling : Pengalaman Vaksin di Kuala Lumpur

Babymoon : Jepang, Sebuah Permulaan