Skip to main content

Goblok Trip : 2 Negara 3 Kota (part 1)

Ada yang tau ga kenapa tulisan kali ini gw namain goblok trip??, ga tau??. Yaudah ga jadi nulis. Hehe, ok sorry, *emang lo kira diri lo siapa wi*. Trip kali ini kenapa dinamain goblok trip adalah karena ketololan gw membeli tiket seharga 100.000 ribu rupiah untuk ke singapura. Dimana hasil dari kegoblokan gw adalah petualangan gw mencoba moda transportasi yang berbeda dan mengunjungi kota-kota yang belum pernah gw datengin.

Jumat adalah saatnya tiger flash, yaitu promo-promo dari maskapai tiger air di hari jumat. Saat itu gw galau karena melihat tiket seharga 100rb rupiah, iya gw ga typo dan lo ga salah baca. Tiket all in seharga 100rb akhirnya gw beli. Walaupun 2 bulan sebelumnya gw baru dari singapura untuk menjalani honeymoon trip.
Setelah tiket laknat tadi dibeli, gw bingung balik lagi ke Jakarta gimana, harga tiketnya ga tanggung-tanggung, mahalll semua dan ada di kisaran 800rban. Najis, masa si gw harus menetap di singapura, ga mungkin kan. Akhirnya gw puter otak, mulai nyari-nyari tiket dari kota lain, misanyanya johor-jakarta, batam-jakarta, singapura-bandung, ga ada yang murah, hampir-hampir sama semua disaat pencarian gw, akhirnya citilink ngadain promo, tapi tiketnya batam-palembang seharga 419rb. Ya gw beli, hahaha.

Dari hasil tiket citilink tadi, akhirnya gw mulai ngerencanain perjalanan ini. Dan gw mulai mencari-cari alternatif, ternyata ide goblok gw muncul, kenapa gak gw coba aja semua transportasi, dan setelah dapet wangsit yang entah dari mana, ketemu lah itinerary yang keceh, yaitu Jakarta-Singapura(pesawat), Singapura-Batam(fery), Batam-Palembang(pesawat), Palembang-Lampung(kereta), Lampung-Jakarta(Bis) .Nah dari semua kota itu, total pengeluaran gw sekitar 900ribuan, bonusnya ya bisa menjelajah kota di Sumatra yang belom pernah gw jejakan langkah gw. Yes, dua tiga pulau terlampai, selain bisa melihat kota-kota di Sumatra, mencoba beberapa transportasi disana, sekalian ketemu istri gw di kota terakhir.

Singkat cerita hari yang ditunggu tiba, setelah cuti disetujui gw ijin pulang ¼ hari buat ke bandara, dan ternyata tetep aja macetnya luar biasa, gw naik damri dari gambir yang keberangkatan jam 5.30 ke bandara, tol dalam kota yang menuju ke bandara macetnya luar biasa karena jam pulang kantor, gw mulai H2C. Alhamdulillah jam 7 kurang udah nyampe di soeta, langsung gw ngibrit ke counter check in karena di pengumuman udah dipanggil buat naik ke pesawat.

Setelah check in selanjutnya gw lari lagi ke gate imigrasi dan untungnya ga begitu rame, sempet berpikir untuk masuk ke gate otomatis karena paspor gw udah terdaftar, tapi akhirnya niat itu gw urungkan karena ngeliat gate manual sepi. Setelah paspor gw di kasih stempel keluar lanjut lari lagi ke ruang tunggu, bodohnya karena panik gw sempet salah masuk, gw masuk ke gate F yang seharusnya masuk di gate E #hadehh. Setengah terengah gw kasih potongan boarding pass gw ke petugas dan ternyata gw adalah penumpang ke tiga dari belakang yang ditunggu #waw. Pesawat yang gw tumpangin seharusnya berangkat jam 8 lewat 5, tapi jam stengah 8 udah di push back ke runway. Jam 8 kurang gw udah berada di udara.

Hujan yang mengantar perjalanan gw
Di pesawat gw Cuma bisa tidur dan pesawat airbus A320-200 berjalan dengan bersahaja. Gw terbangun karena ada colekan, si pramugari nyolek gw, bukan untuk nyuruh gw gosok gigi, tapi nyuruh untuk menegakkan keadilan sandaran kursi karena pesawat udah mau mendarat. Terdengar suara pilot mengucapkan terima kasih, mengumumkan pesawat telah mendarat di changi airport dan mendarat 1 jam dibelakang jadwal, seharusnya pesawat gw mendarat jam 11 malem waktu singapura, tapi kenyataannya jam 10 lewat dikit udah mendarat, bener-bener harus dicontoh sama maskapai dalem negeri yang saudaranya tiger (you know who).

Setelah keluar dari ruang tunggu gw celingak celinguk bingung mau ngapain, karena emang gw berencana buat tidur disini. Setelah nelpon istri pake telpon umum gw memutuskan untuk nongkrong dulu di mcd dan lagi-lagi gw lupa bawa saos. Jam 11 lewat selesai makan gw mencari tempat untuk tidur, gw muter-muter terminal 2 mulai dari movie room, sunflower garden sampe game center. Ada si beberapa opsi, pertama gw begadang sampe pagi, kedua tidur di movie room yang sedari pengamatan gw banyak orang disitu, ketiga tidur di pojokan yang pasti bakal dibangunin sama satpam. Dari ketiga opsi itu gw memutuskan untuk menggunakan opsi ke empat, yaitu tidur di mushola.

Sunflower garden

Selfie dulu lah
banyak orang tidur di pojokan sini
Kamar gw untuk malem ini #janganditiru
Setelah kedinginan dan tidur ga tenang, waktu subuhpun dateng, gw terbangun karena mushola udah mulai rame. Setelah solat subuh, cuci muka dan gosok gigi, gw keluar untuk menjelajah tempat pertama dalam itinerary gw, yaitu garden by the bay. Gw naik MRT ke jurusan Bayfront dan keluar-keluar udah di seberang marina bay sand, itu lho hotel terkenal yang ada kapal di lantai paling atasnya, setelah foto-foto gw berpetualang di garden by the bay ini.

Garden by the bay ini luas banget dengan beberapa tema berbeda di tiap sudutnya, ada prehistoric park, cactus park, tropical park, desert park, dll. Gw dapet berbagai macam informasi tanaman apa aja yang udah hidup dari jaman dinosaurus dan masih ada sampe sekarang dan tanaman-tanaman apa aja yang endemic di suatu daerah dan ga ada di daerah lain, semua hal disini edukatif banget dan hebatnya semua gratis segratis-gratisnya, Singapura emang ga ada matinya untuk memanjakan para traveler, walaupun gratis tapi semuanya terawat dan bersih, terbukti pas gw dateng kesana banyak para penjaga taman sedang bekerja membersihkan dan merawat tanaman, Keren lah pokoknya.

Selain yang gratis tentu ada yang bayar, yang bayar itu ada OCBC skyway, yaitu jembatan di antara super tree, selain itu yang bayar lainnya adalah dua dome yaitu Flower dome dan Cloud Forest. Untuk OCBC skyway bayarnya 5 SGD, dan untuk kedua dome itu 28 SGD. Gw yang bawa duit pas-pasan mengurungkan niat untuk masuk ke semua atraksi berbayar itu, next time lah gw sama istri akan masuk ke sana.

MBS

let's go


Lohan semua cuy!!

Sejarah tanaman dari jaman baheula

Gorila




Cactus zone

Pemandangannya ok, bikin PW

Setelah puas foto-foto dan menjelajah, perut gw yang udah keroncongan dari tadi akhirnya minta jatah. Gw nyari makan ke mall deket situ, yaitu marina bay sand mall yang ada di seberang hotel. Gw sedikit bangga udah masuk ke hotel yang harga kamar per malamnya sama dengan gaji gw sebulan, walaupun Cuma lewat lho ya #yaelah. Mall ini keren dalemnya, banyak toko branded dan ada air terjunnya. Ternyata food courtnya ada di ujung satunya dari pintu gw masuk, walhasil butuh 15 menit untuk jalan dan ternyata ga dipisah untuk makanan halal dan non-halalnya. Ada si tulisan stand yang no pork, tapi gw tetep ragu karena ga ada logo halal kayak food court di vivo city, akhirnya gw ga jadi makan disitu dan pergi ke vivo untuk makan.

ada sungai buatan di dalem mal

selfie lagi



Sampai di vivo gw makan berat dan besar, setelah itu gw beli ransum buat ngemil di giant supermarket. Gw seneng banget nemu air mineral seharga 35 cent, disaat semua tempat yang pernah gw datengin menjual air mineral seharga lebih dari 1 SGD. Gw beli 3 botol termasuk makanan kecil yang harganya besar #shit. Setelah beli ransum gw bingung mau kemana lagi, gw muter-muter aja sekalian survey di harbor front karena besok gw harus naik fery dari situ. Setelah mutar muter ga jelas dan bingung mau ngapain lagi gw duduk-duduk sebentar buat ngidupin wifi gratis untuk ngasih kabar ke istri.

Setelah bengang bengong, gw akhirnya pergi ke Chinatown, karena dua kali ke singapura belom sempet kesana.gw naik MRT jurusan stasiun yang bernama sama dengan tujuan gw, yaitu Chinatown. Sesampainya disitu gw melihat peta, karena belum sholat gw memutuskan untuk ke mesjid yang kelihatannya ga jauh di peta walaupun kenyataannya tetep jauh.ternyata Chinatown ini adalah surga makanan (non-halal) karena banyak banget yang jual makanan khas china yang pasti pake babi, dan kedai-kedai itu penuh banget sama turis-turis china, bule dan warga lokal. Gw si akhirnya Cuma muter-muter aja dan window shoping. Gw ke mesjid yang namanya masjid omar kampong Melaka yang isinya orang melayu, disitu gw sholat zuhur, karena hujan deras gw ketiduran pules enak banget tidur siang gw itu, haha.



Sekitar jam 3an gw bangun, mau nunggu ashar masih 1 jam lagi. Gw memutuskan untuk ke mesjid deket orchard, *lah ini kenapa jadi wisata religi ya*. Karena pasti sampe di orchard paling lama 20 menit, gw puny ide aneh, yaitu muter2 dulu naik MRT, jadi misalnya dari A ke B bisa langsung, tapi gw memilih lewat C, karena MRT ini jalurnya muter. Dari naik kereta itu gw bisa liat gimana keadaan pemukiman singapur, jadi semua dipenuhi sama apartemen dan apartemen, gw perhatikan ga ada orang-orang bercengkrama ngumpul-ngumpul walaupun banyak banget ruang terbuka hijau atau lapangan, ga ada juga bocah-bocah yang main bola di lapangan kosong tersebut. Gw jadi mikir gimana ya mereka gaul dan bersosialisasi.

Setelah kurang lebih satu stengah jam akhirnya gw sampe di orchard road. Gw langsung lari ke mesjid karena kebelet panggilan alam (ga usah diceritain kali). Setelah menuntaskan panggilan tersebut gw sholat ashar dan langsung cus ke hostel karena udah lengket dan keringetan daripagi, gw kasian juga sama orang2 yang nyium bau gw, keringetan dan ga mandi dari kemaren sore, haha. Gw nginep di cozy lodge hostel, seharga usd 18 include sarapan di kamar dorm isi 4, ini adalah pertama kalinya gw nginep di hostel dan berbagi kamar sama orang asing. Setelah check in, gw mandi dan sholat magrib, abis itu wifian gratis dan tidur-tiduran. Karena waktu masih agak sore dan gw berpikiran sayang jauh-jauh kesini Cuma buat tidur, akhirnya gw pergi walaupun kaki rasanya kayak mau copot, tujuan gw adalah merlion karena pengen ngeliat merlion waktu malem.

Bisa baca kan tuh tulisannya
my bed at hostel
disini kamar untuk bermalam
#tips : bawa uang lebih buat deposit ke hostel, karena walaupun udah mesen dari situs booking tetep aja bakal dimintain, deposit akan dikembalikan nanti saat check out.

Sebelum itu gw ke vivo lagi buat makan malem, gw makan nasi padang yang dimasak sama orang melayu. Rasanya ya oke lah ga terlalu ga enak juga ga terlalu enak, harganya bikin sakit hati kalo dirupiahin, sekitar 42rb atau 4,5 SGD buat nasi padang rendang + telor ceplok, sayurannya udah pada habis, jadi gw makan kuahnya doang. Setelah itu gw cari cemilan seger, yaitu buah-buahan, gw beli 1 pisang seharga 1 SGD dan 1 apel yang udah dipotongin seharga sama, mahal juga untuk sebuah pisang #hadeeh.

Setelah itu gw lanjutin ke merlion di waktu malem, dan bodohnya gw keluar lagi. Ga tau arah sehingga lagi-lagi gw nyasar #yaelah. Gw nyasar lumayan lama, sekitar setengah jam, tapi hasilnya gw menemukan banyak kegiatan warga singapura di waktu jam kerja selesai, ada yang jogging, ngumpul-ngumpul sama relasi di kafe mahal, ada juga pekerja konstruksi yang baru mulai bekerja saat malam. Gw sampe merlion jam 9.30 malem setelah gempor dan lecet, masih banyak juga yang foto-foto di icon singapura itu, suasananya lumayan enak untuk duduk-duduk, viewnya lebih bagus malem menurut gw karena lampu-lampu yang berkelip di kejauhan. Setelah puas gw balik ke hostel dan selesai juga hari yang panjang ini, pas gw sampe kamar sudah ada orang lain setelah sebelumnya Cuma gw sendiri, gw berkenalan dengan teman sekamar itu, namanya gw lupa, dia orang Vietnam yang gw kira Malaysia karena mukanya kayak melayu, pantes aja gw ajak ngomong Indonesia ga ngerti. Setelah basa-basi busuk gw langsung ngedeprok di kasur, sempet ngedenger ada yang masuk kamar yang baru gw tau di pagi hari mereka adalah temen sekamar gw juga, tapi karena udah capek banget ya gw tetep tidur.
MBS at night

Merlion at night
Ngobrol sama penduduk lokal

Comments

Popular posts from this blog

Tips Ngegembel : Tidur di Bandara part 2 (KLIA 2, DON MUEANG, HANEDA)

First Family Travelling : Pengalaman Vaksin di Kuala Lumpur

Babymoon : Jepang, Sebuah Permulaan