Tuesday, January 6, 2015

Kuala Lumpur day 3 & 4


Di hari ketiga ini gw bangun cukup pagi, sekitar jam 8 dan setelah tidur badan gw udah agak enakan. Initerary gw untuk hari ketiga ini adalah KL city tour. Oh iya, city tour ini disebut juga KL hop on hop off bus, jadi kita akan naik bis bertingkat untuk wisata keliling KL, tempat-tempat yang dikunjungi ya landmark yang ada di KL. Kembali lagi silahkan browsing untuk rute2 di KL city tour ini ya. Karena menurut gw kalo nyari sendiri akan lebih melekat di otak informasi yang kita cari. Biayanya pas gw naik waktu itu sekitar 35 ringgit, dan lo bisa naik turun bis ini gratis untuk waktu 24 jam. Jadi kalo lo mau turun di satu destinasi dan berlama – lama, bisa bebas naik bis berikutnya yang dateng, lumayan menghemat ongkos transport kan??.

Cari tanda ini untuk ikut KL city tour

Kasturi walk / pasar seni

Petaling street a.k.a chinatown

Istana negara, mirip istana merdeka

Gw mulai naik dari stop di petronas, ga menunggu lama bis pun datang, karena ini hari jumat gw Cuma naik ke beberapa destinasi sebelum akhirnya stop sebentar dan turun di KL sentral buat makan siang. Saat itu gw bingung mau makan apa, masa makan Mcd lagi. Akhirnya gw putuskan ke sebuah retoran yang menjual masakan khas Malaysia. Seperti biasa, pelayan diluar seperti acuh tak acuh kalo ada pelanggan. Gw sedikit bengong dan bingung gimana cara mesennya, sampai akhirnya gw langsung dating ke meja kasir buat pesen. Gw makan ayam masak merah dan teh tarik seharga 18 ringgit. Cukup mahal si untuk makan siang gw, tapi daripada bosen kan. Dan ternyata eh ternyata masakan melayu itu mirip padang tapi sedikit kurang bumbu, dan jreng2 you know what, ayam masak merah itu adalah versi melayu dari ayam balado. Sorry ni, karena udah kelaperan dan keburu2 buat ke mesjid ga sempet foto2 si makanan.

Setelah selesai makan waktu hampir menunjukkan pukul stengah 1 lewat dan ga ada tanda-tanda mesjid di KL sentral, suara sholawatpun ga kedengeran, setelah mutar muter ga jelas akhirnya gw nanya ke informasi ternyata ga ada mesjid yang deket dan gw disarankan untuk ke mesjid Jamek, sebenernya di rute KL city tour ada mesjid Negara, kayak istiqlalnya Jakarta lah, tapi berhubung perut gw udah keroncongan dan pasti ga ada pedangang emperan yang jual makanan murah kayak didepan istiqlal, ya jadi gw putuskan turun di Kl sentral seperti cerita yang tadi. Singkat cerita akhirnya gw ambil, eh beli tiket untuk naik LRT ke mesjid jamek.

Sesampainya di stasiun mesjid jamek #jreng2 *suara gitar*, ternyata mesjidnya lagi renovasi dan disarankan untuk ke mesjid India #whattjefuk. Allah ngasih karma ke gw karena membenci ras yang satu ini karena kejadian 2 hari ke belakang, yah sudahlah, beribadah lebih penting daripada perasaan benci, mungkin Allah SWT menyuruh gw untuk menghilangkan rasa benci itu.

Di sekitar mesjid India, banyak banget orang india (yaiyalah, masa orang jepang).ok skip, banyak juga pedagang2 barang utilitas kayak tas, sepatu, kaos, ect lah. Dan gw perhatiin barang2 yang dijual kok kayak barang-barang yang ada di pasar depan stasiun jatinegara kalo malem, gw jadi ga berniat buat beli buah tangan disitu.

Di mesjid india gw menjadi satu dari sedikit wajah melayu yang sholat jumat disitu, dan wakwaw, khotbahnya pake bahasa india dong. Kebayang ga lo gimana rasanya bengang bengong dengerin khotbah yang lo ga ngerti sepatah katapun apa yang diucapkan. Untung aja ga pake nyanyi2 sambil kejar-kejaran di padang rumput kayak film-film india #hadehh

Setelah sholat jumat yang akward, gw memutuskan buat nyari oleh-oleh, karena tinggal selemparan batu ke pasar seni/kasturi walk yang katanya pusat oleh-oleh, Jadi ya gw naik LRT lagi ke stasiun pasar seni. Sesampainya di kasturi walk / pasar seni, gw muter2 dulu buat membandingkan harga, disini tuh ada 2 macem pasar, indoor dan outdoor, yang indoor so pasti ada AC nya. Setelah gw mutar muter dan membandingkan, gw ga langsung beli, tapi gw tandain dulu tempat-tempat mana aja yang paling murah, setelah itu gw ke Chinatown nya KL di petaling street yang menurut info juga pusat oleh2 dan souvenir. Dari pasar seni cukup berjalan kira-kira 300 meter lah di jalan sultan. Karena panas banget, gw ngiler  buat minum dan beli bubble tea disitu, tapi gw ragu halal atau ga, you know lah di daerah pecinan gimana, banyak makanan yang ga halal. Akhirnya ga jadi beli dan Cuma beli teh botolan aja. Dan ternyata keputusan gw bener, harga-harga disana emang lebih murah. Gw beli gantungan kunci seharga 5 ringgit untuk stengah lusin
Di petaling gw cukup lama mengeksplor, dan menurut gw ga beda jauh sama pasar pasar baru di Jakarta. Ga sengaja gw ngeliat rambu KL city tour bus, akhirnya gw putuskan buat berhenti eksplor dan melanjutkan city tour gw. Singkat cerita udah semua rute gw datengin dan waktu menunjukkan pukul 4 sore waktu KL, gw memutuskan berhenti di bus stop pertama kali gw naik, yaitu petronas karena gw kepikiran buat masuk ke cocoa boutique yang ada di pusat pelancong Malaysia. Singkat cerita gw masuk kesitu.

Suasana di cocoa boutique rame banget, banyak turis-turis yang ikut tur belanja disitu, diparkirannya banyak bus juga. sebenernya ga boleh bawa tas buat masuk ke dalem, tapi mungkin karena penjaganya sibuk ngurus turis-turis tersebut, jadi di pintu masuk ga diperiksa, ga ada penjaganya si tepatnya. *eh bentar, kok lo tau ga boleh bawa tas* #suarapembaca, gw jawab ya, karena ada gambar tas dicoret. Trus kalo ga boleh bawa tas apa maksudnya??, ok skip. Di dalem, gw yang semula beli cokelat buat oleh2 langsung kaget karena harga yang ditawarkan lebih dari 100 ringgit buat bungkus besar, mutar muter ga sampe lima menit gw memutuskan angkat kaki dari situ, karena bukan tempat buat turis gembel buat belanja disitu #hadeeh.

Singkat cerita gw balik ke hotel buat bersih-bersih dan makan, Karena perut gw udah keroncongan rasanya. Gw makan malem di hotel, beli makanan beku yang diangetin di microwave seharga 11 ringgit ditambah coca-cola, dan ternyata saat itu hotel lagi rame banget, tebak ada acara apa, ayo tebak…..nyerah??, yaudah gw kasih tau, ada ulang tahun tune hotel yang gw ga inget ke berapa dan ngundang artis. Yang bikin gw bangga, artis yang diundang adalah Nicholas saputra, artis Indonesia lho, kurang bangga apa coba kita sebagai bangsa, iya kan. Jadi cintailah bangsa lw ini, karena Indonesia itu hebat. Karena area makan dipake acara tersebut, jadi mau ga mau ya gw makan di kamar hotel, lagipula acaranya udah selesai si, jadi ga ada yang bisa dilihat lagi.

Selesai beberes, mandi dan istirahat bentar, setelah magrib gw kembali nyari oleh-oleh karena ada beberapa titipan yang kurang. Gw memutuskan buat ke bukit bintang, karena disitu ada mal sungai wang yang kayak mal ambassador kalo menurut gw . di situ ada kios yang menjual souvenir kayak gantungan kunci etc juga, harganya ya beda-beda tipis lah sama petaling, tapi ga terlalu mahal dibandingkan kalo gw harus naik LRT dan jalan agak jauh kesana, oh iya itu adalah satu-satunya kios yang menjual souvenir sepenglihatan gw waktu itu, yang lain adalah elektronik dan hp. Gw beli kaos dan beberapa gantungan kunci dan gunting kuku disitu, harga kaos yang bagus bahannya waktu itu 20 ringgit. Setelah puas jalan-jalan dan muter-muter disitu, gw balik lagi ke hotel buat packing karena besok pagi udah harus pulang lagi ke Indonesia, hiks.

Pagi hari yang sunyi, kumerenung sendiri,
memikirkan apa yang talah kulalui.
Kuingin kau disampingku untuk menemani,
saling menyemangati saat lelah untuk terus melangkah,
bersama hingga akhir nanti ku menutup mata
-dedicated to my wife-

Yah itulah sedikit syair saat gw bangun dan merenung sendiri di kamar hotel saat hari terakhir gw liburan dan harus kembali lagi ke Jakarta untuk memulai aktifitas lagi. Saat itu gw berdoa mudah-mudahan gw bisa backpackeran bareng sama pacar gw saat itu, dan akhirnyapun Allah menjawab doa gw yang kesampean juga 2 tahun kemudian. Cerita honeymoon trip akan gw posting kemudian ya.

Pagi hari ke empat di KL jalanan sepi karena itu adalah hari sabtu. Setelah mandi dan memeriksa lagi barang bawaan gw akhirnya gw checkout, sedih rasanya meninggalkan liburan, ya tiap orang emang gitu si. Untuk ke KL sentral gw naik MRT dari stasiun Sultan Ismail ke Masjid jamek, dan sambung ke KL sentral. Untuk menuju ke KLIA, dari KL sentral gw naik KLIA ekspress, itu lho kereta yang menghubungkan bandara dan pusat kota. Kita juga punya, tapi baru aja jadi, yaitu kereta bandara di medan. Tiket untuk KLIA ekspress 35 ringgit, sebenernya niat buat jalan-jalan di putra jaya dulu. Tapi karena gw agak kesiangan jadi rencana itu batal.

Kereta Bandara
Fyi : Putra Jaya adalah pusat pemerintahan Malaysia, jadi Malaysia memisahkan antara pusat bisnis yaitu KL, dengan pusat pemerintahan yaitu putra jaya. Cukup ngiri si, karena pemimpin Negara tersebut berani mengambil langkah itu karena punya pandangan ke depan, kalo KL dipaksakan jadi pusat Bisnis dan pemerintahan pasti akan rame dan padat yang ujungnya ke masalah kemacetan. Mudah-mudahan pemimpin kita bisa punya visi buat menata Indonesia ke arah yang lebih baik lagi. Amiin.

Kereta KLIA ekspress menurut gw nyaman, kursinya bagus dan ada tempat buat naro bagasi yang gede deket pintu masuk gerbongnya, jadi bagasi ga mengganggu penumpang lain. Suasana kereta tersebut pagi itu cukup sepi, jadi gw leluasa selonjoran. 40 menit kemudian kereta sudah sampai di KLIA, gw langsung menuju lantai keberangkatan buat check in, setelah itu gw nyari makan dulu di foodcourt area. Gw makan nasi goreng thai yang dimasak orang India, dan harus gw akui, masakan mereka emang enak, setelah hampir 4 hari makan makanan yang kurang bumbu, makanan saat itu terasa nikmat banget, bumbunya pas.

Selesai makan gw masuk ke ruang tunggu setelah melewati imigrasi yang selalu jutek, mau dimanapun dan Negara apapun kok imigrasi itu jutek-jutek ya. Ok skip, ga lama pesawat dateng, dan hebatnya tepat waktu lho pas berangkat, ga ada delay pemirsa. Padahal gw naik Lion Air, you know lah yang terkenal akan delaynya itu. 2 jam dipesawat gw kembali hanya tidur, karena ga dapet makanan dan ga ada hiburan, ya itulah yang bisa gw lakukan. Menjelang sore sampai juga di Soeta terminal 2, dan antri imigrasinya itu lho yang bikin esmosi. Ternyata bener cerita dari blog-blog yang gw baca, antri imigrasi di terminal 2 harus sabar,bisa dibayangkan gimana panjangnya, saat itu pesawat gw mendarat hampir berbarengan dengan beberapa pesawat Luar negeri, jadi antriannya mengular hebat. Setelah selesai urusan imigrasi gw langsung ambil bagasi dan nunggu damri. Selesai juga liburan gw yang singkat, dan yang paling gw kangenin saat itu adalah Indomie goreng, tentunya selain keluarga dan pacar.



No comments:

Post a Comment

comment anda adalah motivasi saya untuk lebih baik dalam menulis