Sunday, December 14, 2014

Kuala Lumpur day 2

Sebelum membaca postingan ini, ada baiknya membaca postingan sebelumnya tentang unexpected trip dan KualaLumpur day 1.

Hari berikutnya jam 7 waktu KL gw udah siap untuk initerary gw berikutnya, yaitu Batu Cave. Kalo pada mau tau batu cave itu sejenis apa, cari aja di mbah google ya. Untuk menuju ke batu cave gw memakai MRT sambung commuter. Dari Tune Hotel ini deket banget ke MRT sultan Ismail dan berhenti di PWTC sambung ke commuter di stasiun putra. Disini ada pengalaman menarik, gw kira antar moda di KL ini sama kayak singapura, tinggal turun di stasiun yang sama trus ikutin jalan tanpa bayar lagi, ternyata gw salah. Dari stasiun PWTC gw harus keluar dulu dan jalan agak  lumayan jauh , walaupun ada petunjuknya tapi agak ga jelas dan harus ikutin insting sebagai penjelajah. Gw sendiri sampe nyasar ke parkiran yang gw kira terowongan ke stasiun #hadehhh.

Setelah sampai di stasiun Putra, gw kembali melakukan kebodohan. Main asal naik kereta aja. Dan ternyata di stasiun itu dilalui oleh 2 jalur yang berbeda, dan yang gw naikin adalah kereta dengan tujuan berbeda #yaelah. Akhirnya gw turun di satu stasiun berikutnya dan naik kereta arah kembali ke stasiun putra dan membuang stengah jam untuk nunggu kereta.

Setelah kembali ke stasiun putra, dan nunggu kereta berikunya yang menurut jadwal stengah jam lagi, yang bisa gw lakuin ya bengang bengong aja sambil liatin gimana si budaya di stasiun di KL. Menurut gw lebih baik si, karena stasiunnya bersih, naik turun penumpang juga tertib dan ga ada yang dorong-dorongan pas naik kereta walaupun stasiun dan keretanya emang lagi kosong #apasih. Dan serius, pas gw kesana emang lagi kosong banget warga yang menggunakan kereta. Padahal hari kerja. Eh iya ada yang lupa, harga tiketnya Cuma  1 ringgit, ga sampe Rp. 3.200 pas kurs saat itu, dan satu lagi kereta di KL itu bagus2 dan baru2 kayaknya. Mungkin pas saat itu gw lagi bengong, jadi salah naik jurusan yang salah, padahal di tiap gerbong keretanya tertulis jelas tujuan kereta tersebut.


didalem kereta

Sekitar 30 menit gw udah sampai di stasiun terakhir, yaitu Batu Cave, dari stasiun itu deket banget sama kuilnya. Itu lho kuil di atas bukit yang untuk kesana harus mendaki 272 anak tangga, hebat kan gw bisa tau *tutup google*. Seperti biasa, cari spot yang bagus buat selfie. Setelah beberapa foto selfie, gw mantapkan niat untuk menaiki semua anak tangga tersebut dan menjelajah ada apa di atas sana #tsahhh. 10 pertama, yaelah kecil, 50 berikutnya *hosh*, setengah perjalanan *duduk manis di tangga*. Lumayan juga buat sampe keatas. Selama pendakian gw, banyak banget monyet2 liar dan orang India (yaiyalah, namanya kuil hindu). Dan satu lagi yang  gw  ga habis pikir, ada aja orang olah raga naik turun, selama gw jalan, orang yang olahraga tadi udah 2x papasan sama gw, ga seru ya??, iya emang, maafkan aku ya pembaca.











Sebenernya ga ada apa2 si diatas selain kuil hindu dan banyak yang berdoa, Cuma ya buat menghilangkan rasa penasaran gw aja, karena Batu cave ini adalah salah satu landmark di KL. Tapi ada satu hal yang cukup menghibur gw, pemandangan dari atas sana keren banget. Cuma sebentar gw menjelajah kuil atas, gw turun lagi dan memikirkan kemana selanjutnya karena gw bosen disana. Sebenernya itinerary gw menjelajah Batu Cave sampe sore, tapi karena ga ada yang menarik menurut gw, ya gw putuskan ke tempat lain. Akhirnya gw putuskan buat ke genting aja, (fyi : genting itu bukan genteng ya, tapi nama salah satu daerah wisata). Ya emang si Genting di daerah pegunungan, tapi bukan genteng walaupun sama-sama di atas, Camkan itu!!.

Gw kembali lagi ke stasiun Batu Cave dan membeli tiket untuk ke KL sentra dengan harga yang masih sama, 1 ringgit. Jadwal keberangkatan kereta yang tiap 15 menit membuat gw ga terlalu lama menunggu. Didalem kereta gw masih menikmati pemandangan sampai tiba2 ada orang India negor gw. Tampangnya sih ga kayak perampok atau semacamnya ya, tapi karena gw udah baca2 mengenai scam yang kebanyakan dilakukan oleh orang india, gw jadi was-was, ditambah gw udah agak gak respek sama ras ini gara-gara kejadian di bis itu. Kira2 begini percakapan gw :

I : oknum india itu
 Gw ; ya gw lah siapa lagi

I : hello, lo lagi ngapain kesini sob??

Gw. Liburan aje bro

I : anak mane lo??

Gw : anak kayumanis bro

I : oh, udeh gawe brp??

Gw : blom bro, masih kuliah

I : bro boleh minjem telpon lo ga,gw mau nelpon sodara gw ni, gw abis ketipu sama temen gw, barang2 gw 
abis diambil semua bro

Gw : (niat jahat ni orang), waduh sori bro, gw ga aktifin roaming. Jadi hp gw ga bisa nelpon. Ini gw kasih receh bro, buat naek kereta *ngeluarin recehan dari kantong*

I : wah ga usah bro, yaudah kalo ga bisa. Thanks ya bro, gw turun disini

Gw : oh gitu bro, maaf ya ga bisa bantuin *fuihhh*

Dan begitulah kira2 percakapan gw dengan si oknum india tersebut, tentunya dalam bahasa inggris ya. gw was-was aja, jadi gw pura2 ga bisa bahasa inggris dalam percakapn tadi, ya pake bahasa inggris terbata-bata lah atau bahasa inggrisnya tukul kalo sebutan gw. Tips buat lo ni yang lagi jalan2, hati2 sama orang yang belom lo kenal apalagi di luar negeri yang mungkin aja terjadi scam. Dan kenapa ga gw kasih pinjem hp gw buat dia nelpon, selain karena pasti pulsanya mahal, ya kalo ternyata dia nelpon gerombolannya dan nyergap gw dimana gitu, ga ada yang tau kan. Jadi hindarilah bahaya,tapi jawabnya dengan halus jangan sampe orang tersebut tersinggung.

Di stasiun putra si oknum India tersebut turun, gw dengan tenang melanjutkan perjalanan gw ke stasiun KL sentral. Sesampainya di stasiun tersebut gw ga tau beli tiketnya dimana, gw akhirnya nanya ke informasi pake bahasa Indonesia, jawaban dari si petugas informasi tersebut sedikit membuat gw pusing dengan kata-kata pusingnya. Si petugas tersebut ngasih tau begini “ kau naik atas, lalu pusing kiri, nah sampai lorong lalu pusing kanan, disitu tiketnya”. Pusing apaan??, sakit kepala kah??, masa gw harus naik dulu ke atas lalu migraine di kiri, lalu jalan lurus sampai ujung dan migraine lagi di kepala kanan gw??. Ternyata eh ternyata pusing itu sebutan mereka buat belok #yaelah.

Singkat cerita sampailah gw didepan loket, dan beli tiket untuk PP. oh iya untuk kesana kita harus naik bis yang menurut gw  nyaman, ga kayak bis patas atau bis pariwisata di Indonesia, pokoknya lebih bagus lah. Gw sedikit kecewa karena kereta gantung yang akan membawa gw dari terminal genting ke highlandnya sedang maintenance. Padahal itu yang membuat gw pengen banget kesana. Yaudahlah mungkin belom rejeki, gw beli tiket jam 1 siang untuk berangkat dan jam 6 sore untuk pulang lagi.

Sambil menunggu jadwal keberangkatan, gw makan mcd lagi. Seperti yang udah pernah gw certain. Mcd di KL lebih murah dari di Indonesia.singkat cerita jam 1 kurang gw udah di bis tersebut, dan akhirnya jalanlah bis tersebut, di KL ada sesuatu yang menarik, di jalan tol yang gw lalui motor2 berseliweran di jalur kiri, ternyata motor bisa masuk tol lho, what an amazing guys. Mungkin karena motor2 disana jumlahnya sedikit dan ga ganas2 kayak di Jakarta, jadi diijinin masuk tol. Satu jam berlalu dan akhirnya gw sampe ke terminal genting, untuk menuju ke atas atau ke highlandnya ternyata masih jauh. Tadinya gw berniat jalan kaki karena kereta gantungnya sedang maintenance, akhirnya ga jadi karena gw tau itu jauh.

Untuk ke atas, pengelola menyediakan bis gratis tiap 15 menit jalannya. Untuk menuju bis gratis itu gw nyasar #dasarbodoh. Itu karena gw ga nyangka kerata gantungnya maintenance, dan gw ga nyiapin rencana cadangan. Harusnya dari terminal tersebut kita Cuma harus naik lift ke lantai 4 untuk menuju kereta gantung, dan bi situ adanya di gedung seberang terminal tersebut. Lah kan gw ga tau ya dimana itu, akhirnya gw mutar muter selama 20 menit mencari jalan ke gedung tersebu #hadeeehhh. 
tiket PP



Seperti yang gw bilang, jalan menuju ke atas membutuhkan waktu 20 menitan naik bis, untung gw ga jadi jalan kaki, bisa ashar kali gw sampe di atas. Singkat cerita gw sampe di highland tersebut, dan diturunin di outdoor parknya. Liat harga tiketnya membuat gw mundur teratur, luamayan boo, bisa buat makan enak lagipula menurut gw permainannya lebih bagus dufan daripada disini, Cuma kalo lo mau maen halilintar di udara dingin, disini tempatnya. Akhirnya gw putusin ke indoor parknya. Di indoor park ga banyak juga yang bisa gw lakuin, karena untuk tiket2 permainannya dibandrol cukup mahal. Ya gw Cuma bisa selfie2 aja di dalem. Karena laper gw niat makan, tapi ngeliat harga2 disana ya mending makan di deket hotel atau foodcourt lah, bisa buat 3x makan soalnya. Akhirnya gw Cuma beli cemilan durian goreng.

Setelah puas muter2 gw memutuskan kembali lagi karena jam menunjukkan jam 4 lewat, disinilah kebodohan gw terjadi lagi. Ga tau dimana terminalnya #shit. Akhirnya ya gw mutar muter karena ga ada pusat informasi, atau mungkin gw ga liat. Di sini ada cerita menarik yang membuat gw ga respek lebih lagi sama orang india, pas gw lagi jalan maen ditabrak aja dari belakang karena dia lagi ngejar orang tuannya, dan gilanya ga bilang maaf atau sorry maen selonong aja,gw liatin tuh orang, walaupun kayaknya dia sadar gw  pelototin tapi tetep aja ga ada maaf keluar dari mulutnya, huuhh.

outdoor park

kayak dibandung, ada supermannya

liberty


durian goreng
Akhirnya setelah pencarian dan petualangan gw mencari (red : nyasar-nyasar ga jelas), akhirnya terminal bis tersebut ketemu. Ga sampe 5 menit bis jalan, dan sampailah gw di gedung awal tempat pemberangkatan. Setelah solat di surau, gw nunggu di terminal bawah dan jreng2 akhirnya ada makanan murah. Disitu gw beli teh o dan mie mamak goreng seharga 3,5 ringgit.
mie mamak


Lewat 2 menit dari jadwal jam 6, bis yang gw tumpangi untuk ke KL sentral berjalan dan sekitar 1 jam kemudian gw udah sampe di KL sentral. Bisa dibilang pemandangannya bagus bingit, bukit2 gitu. Dalam perjalanan ini gw dapet 2 view. View siang dan malam, yang menurut gw malem lebih bagus. Setelah solat magrib gw memutuskan kembali ke hotel karena gw udah enek masuk angin, pengen cepet2 mandi air hangat dan minum antangin yang ada di ransel. Selesai juga perjalanan hari ke dua, dengan oleh2 masuk angin #yaelah..

No comments:

Post a Comment

comment anda adalah motivasi saya untuk lebih baik dalam menulis