Tuesday, November 18, 2014

Kuala Lumpur day 1

Melanjutkan postingan gw tentang unexpected trip begini lanjutannya :

Hari yang ditunggu – tunggu pun tiba. Pagi2 stengah 6, gw udah keluar dari rumah menuju terminal rawamangun, untuk naik bisa damri yang menuju bandara. Sekitar jam stengah 8 gw udah sampe di terminal 3 dan langsung check in pake mesin otomastis. Setelah itu ya Cuma menghabiskan waktu di di ruang tunggu aja. Sekitar jam 9, pesawatpun datang dan tidak lama kemudian akhirnya penumpang dipersilahkan masuk ke pesawat.

Pesawat akhirnya tinggal landas. Pesawat yang gw naikin asalnya dari AirAsia Malaysia,jd pengumuman keselamatannya selain pake bahasa inggris juga pake bahasa Malaysia. Buat gw yang baru pertama kali naik pesawat dengan operator dari luar negeri menjadi hal yang sangat menarik. Ada hal menarik mengenai kebiasaan warga Indonesia yang menurut gw harus diperbaiki, saat gw mau duduk di tempat yang  sudah tertera di boarding pass, ternyata tempat tersebut telah diduduki oleh seorang ibu2, dan gw bingung.setelah gw Tanya ternyata ibu2 itu minta tukar, padahal gw dapet tempat duduk deket  jendela yang merupakan favorit gw. Untung gw ga beli kursi, kalo yang belum pada tahu, Air Asia ini menerapkan system bayar untuk kursi yang kita inginkan, jadi ya untung aja gw ga bayar, jadi dengan ikhlas gw tuker kursinya.

#tips : Air Asia ini adalah maskapai berbayar,jadi ya tolong tertib, jangan suka asal nuker tempat duduk di pesawat.

Di pesawat gw udah beli makanan (lagi2 beli) ya iyalah, kan maskapai berbayar. Gw makan nasi briyani dengan ayam massala. Dan ini adalah makanan yang terenak selama trip gw kali ini. Karema harganya lumayan, rasanya pasti ga mengecewakan. 

Chicken Masala with briyanni rice


Perjalanan 2 jam ini gw habiskan dengan tidur dipesawat. Ya mau gimana lagi, ga ada hiburan kan. Sampai akhirnya tibalah gw di LCCT airport. Yaitu airport untuk maskapai budget yang tahun 2014 ini dipensiunkan dan digantikan oleh KLIA 2 yang lebih modern. Sampai di terminal selanjutnya gw cari konter untuk Tune Card,ini adalah provider handphone grup Air Asia juga, yang pasti ini paling murah menurut gw. Setelah itu gw celingak celinguk cari terminal Skybus (lagi2 grup Air Asia). Setelah tanya sana sini dan keluar airport akhirnya ketemu juga lokasinya, yaitu di paling ujung sebelah kiri pintu keluar  airport.


Yes!!,  KL


Ada kejadian menarik, gw kan ga tau skybus itu yang mana, ya gw Tanya lah sama orang India yang lagi maen HP disitu, dan gw dicuekin sambil mukanya berubah jutek, ngeliatpun ke gw ga, dan inilah awal mula gw ga respek sama ras ini. Akhirnya sama temennya yang muka melayu di sebelahnya gw dijawab, setelah menunggu sekitar 10 menit akhirnya bis berjalan menuju KL sentral. Dan jreng2, ternyata si India itu adalah kenek yang meriksain tiket. Mukanya masih sama, jutek !!!.

#tips : ramahlah sama turis atau orang lain, apalagi dia yang membuat lo membayar tagihan-tagihan lo.

Setelah 1 jam sampai juga di KL sentral. KL sentral ini adalah terminal terpadu  untuk kereta dan bis terminal. Semua kereta pasti lewat sini. Tips buat lo yang nyasar di KL, cari lah ke kereta atau apapun yang membawa lo ke KL sentral,  karena semua kereta atau MRT lewat sini.

Hal selanjutnya yang gw lakuin adalah ke tune hotel untuk naro barang. Gw memilih naek monorail, waktu gw dateng KL sentral ini lagi di renovasi, gw bingung dan mutar muter untuk nyari stasiun monorail, setelah setengah jam akhirnya ketemu juga stasiunnya. Ternyata harus agak jalan dulu keluar kea rah selatan karena stasiunnya agak terpisah. Ga sampe setengah jam udah sampe di stasiun Medan Tuanku, dan disinilah kebiasaan gw yang paling bodoh selalu terulang.ga tau arah, akhirnya gw muter2 dan nanya ke supermarket dimana Tune Hotel setelah membeli minuman. Ternyata  gw jalan kearah sebaliknya, jadi posisi tune hotel tepat ada di belakang gw. #yaelah

Setelah check in dan naro barang. Selanjutnya gw langsung mencari landmark Kuala lumpur. Yaitu menara petronas. Naik monorel lagi dan turun di stasiun bukit nanas. Jalan agak jauh untuk ke petronas yang menurut perasan gw udah deket karena keliatan (yekalii bro), sempet lewat gedung Pusat Pelancong Malaysia (Malaysia tourism board) dan pengen masuk ternyata udah tutup. Akhirnya gw jalan lagi nyari petronas. Lumayan gempor juga jalan kaki, dan akhirnya sampe juga,langsung aja gw nyari spot yang bagus buat selfie.  Setelah beberapa menit selfie, gerimis turun disambung hujan yang cukup deras. Dan gw mau ga mau meneduh di sebuah halte yang menurut gw beda2 tipis sama halte di Indonesia. Cuma bedanya halte di Malaysia lebihh bagus catnya dan lebih bersih, trus ga ada coretan coretan anak2 XMA berapa gitu. Yang sama adalah adanya tukang asongan yang berjualan di halte, tapi Cuma ada satu penjual aja.

Selfie dulu

Setelah beberapa  menit ternyata hujan berhenti, gw masih duduk mikir mau kemana lagi.karena emang rencana gw ya Cuma foto-foto di petronas aja. Setelah memperhatikan jalan, ternyata pemerintah Malaysia menyediakan bis gratis dengan rute2 tempat wisata di KL. Kalo mau tau rutenya apa ya cari di google ya. Gw pun memutuskan ke tempat yang pupoler menurut riset gw, yaitu bukit bintang. Dan satu yang masih gw bingung saat itu. Yaitu gimana cara berhentiin bis di Malaysia.

Setetlah ada barengan orang yang mau naek bis yang sama akhirnya gw ikut naik juga. dan caranya si gw  perhatiin sama, yaitu melambaikan tangan, bukan kaki apalagi celana dalam. Gw turun di bukit bintang, dan sepertinya ini bukan tempat buat backpacker, karena isinya Cuma kafe-kafe beserta bule-bule yang pada nongkrong, ga sampe 20 menit akhirnya gw putusin buat balik ke hotel aja. Karena jam menunjukkan pukul 7 waktu KL,dan masih terang kayak magrib. Rute pulang gw masih pake bis gratis tadi ke menara petronas, trus sambung pake monorel.

Setelah mandi dan solat magrib,jam menunjukkan pukul 8 malem. Selanjutnya gw cari makan, kebetulan di seberang hotel ada kayak semacam mal gitu, namanya maju junction, gw memutuskan untuk makan disitu karena ga mungkin banget ada tukang baso atau nasi goreng pake gerobak lewat depan hotel(skip). Sampai di maju junction, mal terlihat sepi, setelah muter muter lihat restoran apa aja, gw memutuskan untuk makan KFC #yaelah (jauh-jauh ke KL makannya KFC). Ternyata menu yang disediakan ga familiar,karena itu gw asal nunjuk, gw makan paket ayam lada hitam, yaitu 2 dada mentok yang dikasih saus lada hitam di tempat terpisah, isi paket lainnya ada sop, nasi Hainan, dan pepsi ukuran besar. Sampe enek bosen gw makan tuh dada ayam, berasa binaraga yang makan banyak protein. Dan gilanya menu sebesar itu dihargai ga sampe 10 ringgit atau sekitar 31rb dalam kurs saat itu.

Setelah makan, karena di hotel ga disediaiin minum gratis, ya akhirnya gw memutuskan beli ransum buat sarapan dan air mineral besar buat 3 hari kedepan, daripada beli air kecil2, mending sekalian beli gede dan banyak trus bisa dituang ke botol kecil tiap mau jalan. Gw belanja di Giant hypermarket (serius ada kok), ga sampe 20 ringgit buat beli gituan,lumaya ngehemat budget buat minum. Intermezzo, kasir giant disitu jutek2, ngomong aja gak,mukanya itu bener2 ditekuk, jangan diajak bercanda apalagi dilamar ya mblo, pasti lo ditolak lagi.

Ransum, bisa menghemat pengeluaran buat minum

My room at tune hotel


Setelah belanja selesailah hari pertama gw di KL, jam menunjukkan pukul 22.30, jalanan udah sepi dan gw masih belum ngantuk karena di Indonesia masih jam 21.30. mau nonton tv ga beli paket dan ga sudi beli. Akhirnya ya Cuma bengang bengong aja liatin jalanan dari kaca kamar sampe ngantuk.

No comments:

Post a Comment

comment anda adalah motivasi saya untuk lebih baik dalam menulis