Skip to main content

Unexpected Trip Kuala Lumpur

Tabu si sebernya buat kantong kalo jalan2 ke LN dalam tahun yang sama, tapi ya gimana lagi, nasi udah jadi bubur ayam special tanpa telor karena tiket murah meriah yang gw dapet lagi-lagi karena promo Air Asia. Bulan juni,belum genap sebulan kepulangan gw dari Singapura iseng-iseng liat2 web Air Asia, ternyata eh ternyata ada promo tiket all in seharga Rp.219.000 untuk one way ke KL. Mikir lama sekitar 3 menit, akhirnya gw mutusin buat beli, keberangkatan yg gw pilih adalah bulan November pas ada long weekend-nya. Abis itu gw Cuma bisa terbengong karena belom beli tiket pulang dan liat harga di Air Asia ternyata  hampir 800rban. Anjrit,gw kejebak perangkap konsumerisme.

Dalam 2 jam berikutnya gw browsing buat nyari tiket dan mikir keras maskapai apa aja yang ngasih tiket paling murah untuk pulang dari KL ke Jakarta. Waktu itu gw belom sama sekali tau yang namanya Skyscanner, jadi ya buka manual satu per satu maskapai yang gw tau. Ada beberapa pilihan, garuda, Lion, Batavia, Air Asia, Malaysia Airlines. Ngebandingin akhirnya pilihan jatuh ke lion air, dengan harga tiket 430 ribuan.yah lumayan lah, buat pelajaran supaya kalo beli tiket pake mikir dulu, pp atau bukan. Agak mahal juga untuk ukuran jalan2 dengan PP segitu. Pasrah saja dan tidak boleh menyesal dengan apa yang sudah dibeli, lagipula sisi positifnya, gw bisa ngerasain gimana pelayanan Lion,maskapai yang terkenal dengan delaynya di LN.apakah lebih baik??,diceritakan nanti ya. Sisi positif lain,gw jadi bisa ngerasain 2 bandara yang berbeda, kalo Air Asia mendarat di KLCC yaitu terminal buat penerbangan low cost, yang sekarang ditutup dan jadi ke KLIA 2. Sementara lion ada di KLIA, yaitu bandara utama di KL.

Singkat cerita bulan-bulan berikutnya gw habiskan dengan menyusun itinerary, cari2 tau transportasi dan tempat wisata mana aja yang paling bagus, berapa harganya. Gw sempet pengen ngerasain nginep di hostel itu kayak gimana rasanya, sampe sekarangpun gw belom pernah ngerasain nginep hostel T_T. alasannya karena gw selalu nemu hotel murah yang beda tipis sama hostel, kalo lo bisa dapet kamar dengan kamar mandi privat dengan beda 20 ribuan kenapa tidak.

Untuk menginap,di Kuala Lumpur gw milih Tune Hotel, yaitu hotel yang satu grup sama Air Asia.pokoknya murah juga lah, ya masa gw nginep 4 hari 3 malam di kamar single cuma 700 ribuan, ga sampe 800 ribu. Udah dapet AC,tanpa tv dan sarapan. Jadi sistemnya kalo lo pesen tune hotel itu harga yang tertera cuma buat kamar aja,kalo lo mau nambah AC,TV,Handuk dll harus beli lagi. Jadi gw kemaren ya cuma pesen kamar+AC doang, ACnya sistem prabayar gitu kalo dipake ya abis saldonya,kalo ga dipake ya ga abis saldonya,jadi gw Cuma mesen AC 48 jam dan gw rasa Cuma kepake kurang dari 36 jam doang.

Singkat cerita, hari yang ditunggupun datang. Itinerary udah siap,uang siap, fisik siap, pokoknya semua udah siap. Exited banget pokoknya dalam setahun bisa 2x keluar negeri, mungkin bagi lo bukan hal yang wow gitu. Tapi bagi pegawai dengan THP kurang dari 3 Jt dan harus membiayai sendiri kuliahnya, itu adalah suatu hal yang sesuatu lah.


Silahkan tunggu postingan berikutnya mengenai cerita perjalanan gw di KL yang lagi-lagi sendirian. Terima kasih (udah buang2 waktu baca ini). ^.^

Comments

Popular posts from this blog

Tips Ngegembel : Tidur di Bandara part 2 (KLIA 2, DON MUEANG, HANEDA)

First Family Travelling : Pengalaman Vaksin di Kuala Lumpur

Babymoon : Jepang, Sebuah Permulaan